~semoga mereka dirahmati Allah~

Dimulakan dengan....

Photobucket

Thursday, January 31, 2013

Pahit Manis Sang Pencari Ilmu- Part 3

Kamu semua mesti rajin ke library, jangan duduk di bilik, tidak ada yang kamu buat di bilik melainkan berpotensi besar untuk TIDUR!!
itulah yang sempat di catat dalam minda Zinnirah ketika kelas Advance Arabic. namun dia tidak menumpukan tumpuannya. kerana buku yang dia sayangi telah hilang~


Zinnirah terjumpa satu nota yang diselit dalam diari kesayangannya. Nota tersebut berbunyi
" Sila jumpa dengan saya di library Darul Hikmah, level bawah tanah jam 5petang Sabtu ini, jika mahu saya kembalikan buku ukhti"

Aik, macamna boleh ada di dalam diari saya? ini mesti orang yang ambil buku saya tempoh hari, eh betul ke ambil? Kenapa boleh tinggal nota? Kenpa tak pulang je? Kenapa nak jumpa? bermacam-macam soalan yang bermain di mindanya. Oh ya, buku itu adalah salah satu buku rujukan yang digunakan oleh Zinnirah tempoh hari untuk menyiapkan assignment Nahu 3.

Setelah menyiapkan slide-slide yang akan dipresent kan di kelas minggu hadapan bagi tajuk Jihad dalam subjek Bahasa Melayu Kerjaya. Pakk, tiba-tiba Hanani datang mengejutkan Zinnirah dengan satu tepukan di belakang Zinnirah. Ya Allah, terkejut saya Nani. Awak ni tak habis-habis kerja mengejutkan orang! Hanani hanya tersengih. Memang watak itu yang diketahui oleh semua muslimat yang mengenali dirinya, tetapi dia juga bisa menyantuni orang-orang yang lebih tua.Watak slumber itu menjadi penghibur penghuni dorm 4.1 yang mula sibuk selepas masing-masing memasuki tahun 2.

Sunnguh pelik kamu hari ini.getus Hanani. kenapa? tanya Zinnirah. Senyap sepi dalam bilik sendiri. biasanya sekepas sarapan awak akan menyapu bilik dan mengemas..tetapi hari ini awak sibuk betul ye, luah Hanani. Sebenarnya dia telah ternampak Zinnirah membaca nota yang diletakkannya itu. Dia hanya tersenyum sendiri.

Biar dia kena perangkap! bisik hati Hanani. Zinnirah menyiapkan diri untuk ke library. Aku akan ke masjid dan solat Asar di sana, terus ke library untuk tujuan mendapatkan buku yang hilang dari pangkuan kembali.

Setelah menunaikan solat Asar berjemaah Zinnirah melangkah ke library, dia menjejakkan kaki bersama kawan baiknya Haura. Mereka berdua tiba di lokasi yang diberitahu. Tiba-tiba satu mesej telah diterima
-Assalamualaikum Ukhti, ana Zawawi ..Ukhti pakai jubah hitam bertudung Ungu ya?
-Ya, kenapa?
-Ok, sila ke kanan dari tempat ukhti berdiri sekarang dan buku ukhti yang ana ambil tempoh hari ada di atas meja -sidang meja bulat- itu.
-ok, terima kasih.
-sama-sama. maaf kerana ana tidak berani berjumpa ukhti..maaf sekali lagi ya ukhti.

perlu ke nak balas lagi? getus Zinnirah sendirian. oh tak perlu dah.dia dah jelaskan semuanya. Aik, kenapa tak berani jumpa? bukan ke ambil buku aku dan mahu pulang? tapi tak mahu tunjuk muka?

Zinnirah mendapati di buku yang dipinjam oleh Zawawi itu ada satu lipatan kertas yang di atasnya tertulis
"untuk Zinnirah"...eh, jiwang betul mamat sorang ni. Haura  menggeleng kepala. Isi surat yang berbunga-bunga ditambah lagi dengan ayat yang tidak sesuai diguna pakai. Seperti orang yang sedang jatuh cinta~


Sudah lah Zinnirah, tidak payah layan kata Haura yang turut ada bersama dalam situasi itu. Zinnirah membuang surat yang meminta dirinya supaya bercouple dengan Zawawi. barulah dia tahu, buku yang hilang itu diambil Zawawi kerana mahu mengirim surat didalamnya, kerana melalui surat tersebut dia tahu Zawawi bukanlah kos Bahasa Arab sebaliknya dalam bidang Undang-undang.

Ya Allah, semoga kau dibuka pintu hidayah. bercouple bukanlah penyelesai masalah yang kau hadapi. bukan juga penyebab kau menjadi cemerlang dalam pelajaran. Allah lah tempat kembali dalam apa jua situasi kita, sama ada dalam susah mahupun senang, dalam nikmat atau musibah.

Haura dan Zinnirah singgah di kafe Human Science untuk Dinner bersama. Ketika mereka menunggu makanan yang dipesan siap , mereka didatangi oleh seorang jejaka.

bersambung in syaa allah~


lihat part lain =)
moga ada manfaat buat ummat!
-->part 1

-->part 2
-->part 3
-->part 4
-->part 5
-->part 6




Wednesday, January 30, 2013

Pahit Manis Sang Pencari Ilmu-Part 2

Kata-kata Ibnu Athaillah:
~Tika pagi datang, orang lalai akn berfikir apa yang harus dikejarnya. Sedangkan orang yang berakal akn berfikir apa yang akan dilakukan Allah kepadanya.~

Terus berfikir Zinnirah dari kata-kata itu, mana mungkin dia biarkan masa yang ada dengan pembaziran tanpa satu manfaat pun untuk Islam. Sedangkan dia pernah mendengar nasihat dari seorang pensyarah hebat yang bernama Dr. Hashimah yang pernah mengatakan bahawa " Orang yang paginya dipenuhi keberkatan mungkin boelh menyelesaikan 1001 perkara!, tetapi mereka yang lebih buruk dan teruk dari hari semalam ialah mereka yang 1perkara pun tidak boleh diselesaikan"

Terus mengucap istighfar Zinnirah selepas teringat akan kata-kata itu, aku tidak mahu seperti itu, aku mesti jadi dalam golongan mereka yang hidup dalam keberkatan.

Selepas membancuh kopi Pegaga kegemaran Zinnirah sekeluarga bersama madu Khaulah yang dibawa ayahnya, dia kembali menyemak nota-nota yang akan menjanjikan soalan-soalan dalam Final Exam nanti, sambil minum kopi dan mencicah biskut sebagai alas perut. Nota yang sempat dibuat bersama sahabat nya Sakinah dalam kesibukan mengejar membahagikan masa untuk akademik dan dakwah di lapangan.

Alhamdulillah..hela Zinnirah setelah dua jam dia mengulang kaji subjek Ulum Quran itu, dia mula menderap langkah ke bilik kawannya yang diberi gelaran Usu di dalam Usrah BOM mereka. Usrah yang sangat membahagiakan dengan dipenuhi pengisian yang mantap dari 14 adik beradik yang hebat dari segi input Islami.

Singgah di bilik Usu untuk mengambil satu barang yang berharga. iaitu Al-Qurannya yang memangil-manggil untuk dibaca. Al-Quran itu berada di tangan Usu kerana semalam Zinnirah tertinggal di meja ketika mereka discussion tentang Non-Muslim di Malaysia.


Sejurus selepas itu, dia mula mengatur langkah ke biliknya sendiri untuk solat Dhuha dan mengulang beberapa ayat yang akan ditasmi' kepada Ustazah nanti.

Beberapa perkara yang masih belum diselesaikan adalah pertama tentang emel yang datang menjengah ke inboxnya tempoh hari yang sungguh menuntut sebuah kesabaran yang tinggi. Kedua adalah sebuah buku yang dipinjam dari perpustakaan telah hilang. Puas Zinnirah mencari di segala sudut biliknya,masih belum ketemu!

Ya, emel yang diterima adalah lamaran untuk menjadi seorang isteri kepada seorang anak YB dari Perak yang sekarang sedang belajar di Bumi Anbiya' Bumi Kinanah iaitu Mesir. Mana mungkin aku akan bernikah dengan dia. Aku kenal dia. Punya keberibadian yang sangat luhur, punya cita-cita seperti ayahnya, sudah mempunyai master, dan yang paling penting dia menggunakan orang tengah pensyarah yang kucintai sebagai cara yang betul, bukan semberono terus kepadaku. Cuma aku masih belum istisyarah dan istiharah! Allah bantulah hambamu.

Semenjak semalam bilik di sebelah Zinnirah sunyi sepi, mungkin dia sudah pulang? Mungkin dia ada discusion di bilik kawan terus tidur di bilik kawannya? Bahaya juga jika tidak diberitahu kemana kita pergi, mungkin akan menyusahkan orang untuk mengesan kita dalam bahaya! Sudahla dua tiga hari ini pelajar-pelajar Muslimat digembar-gemburkan ada flasher yang masuk ke blok Mahalah Hafsa. "Habisla, risau juga aku dengan Syafiqah ini, selalu pulang lewat malam dan kadang-kadang tidak pulang terus, sekurang-kurangnya inform lah dulu", getus hati Zinnirah saat itu.

Semoga perjalanan sang pencari ilmu dimuka bumi Cinta ini bakal dinobatkan dengan Royal Award di Dunia dan Akhirat.

bersambung in syaa allah.


lihat part lain =)
moga ada manfaat buat ummat!
-->part 1

-->part 2
-->part 3
-->part 4
-->part 5
-->part 6

DL

Assalamualaikum w.b.t
Alhamdulillah masih diberi kesempatan oleh Allah untuk menaip di blog yang kian sepi..namun akn ku luangkan masa juga untuk menaip. kerana aku telah berjanji mesti taip 1 post sekurang2nya 1 bulan sekali.ish2 sangat minima..

Allahumma solli ala muhammad. berselawatlah kepada nabi Muhammad s.a.w.. walau pun telah berlalu sambutan maulidur rasul yang lalu...berselawatlah....

hari ini saya terfikir tentang satu tajuk DL
ya Dl ini adalah ringkasan kepada Dean List atau dalam bahasa Melayu kita sebut Anugerah dekan. Sejak saya berada di UIA GOMBAK ini saya telah dibiasakan dengan DL.. kami disuruh oleh sesetengah senior untuk mengejar DL ini. untuk apa? tak lain tak bukan adalah untuk dapat hadiah dari Dekan setiap Kuliah. dan yang palaing penting bagi adik-adik(JUNIOR) yang baru masuk sem 1 tahun pertama adalh penentu bagi mereka mendapatkan biasiswa. Tidak kira biasiswa JPA, Bank Rakyat, Maybank, Petronas, Jakim dll..

ok bagaimna kalau saya tukar dari Dean List kepada Deen List? bezanya hanya pada huruf E. oh tidak bezanya juga pada maksud yang ingin saya sampaikan..



Bangga bukan apabila kita dinobatkan sebagai pelajar dean list? Mana tidaknya, antara ratusan pelajar yang menuntut dalam fakulti tersebut, kita berjaya menggondol title dean list. Menjadi satu tradisi di pusat pengajian tinggi, kesemua pelajar dean list bagi setiap semester akan dianugerahkan sijil penghargaan oleh dekan di hadapan semua pelajar baru. Wah! Sudah pastinya mereka menjadi pujaan pelajar-pelajar baru ini.


 Menjadi seorang yang cemerlang dalam pelajaran menjadi tuntutan dalam Islam. Sehingga Rasulullah bersabda :
“ barangsiapa inginkan dunia maka hendaklah dengan ilmu, barangsiapa inginkan akhirat maka hendaklah dengan ilmu dan barangsiapa inginkan kedua-duanya hendaklah dengan ilmu”

Begitu sekali Islam mengagungkan ilmu! Sehingga lahirnya ilmuan-ilmuan Islam yang cukup ternama dengan kesemua lapangan ilmu. Tidak kira ilmu perubatan, matematik, fizik, juga lapangan ilmu fiqh, hadith, tasawuf dan sebagainya. Siapa yang tidak kenal dengan Ibnu Sina,Ibnu Rushd, Al-Farabi, Al-Biruni, Al-Razi, Al-Ghazali, Ibnu Taimiyyah,Ibnu Qayyim dan ramai lagi ilmuwan islam yang lain. Mereka ini bukan sahaja layak dinobatkan dean list tetapi juga mereka sangat unggul dalam deen list.
Namun, apa yang menyedihkan sekarang ini, ramai yang berkejar-kejaran ingin mendapat dean list tetapi tercicir dalam mendapat deen list. Kita bertungkus lumus dari pagi hingga ke malam menghadap buku. Boleh dikatakan kita adalah tetamu tetap perpustakaan. Buku apa yang kita tidak pernah baca, hampir kesemua tulisan ‘author’ kita hafal. Tinggal lagi soalan peperiksaan tidak keluar semua topic, jika tidak segala macam ilmu dapat dimuntahkan. Wah, tahniah saya ucapkan kepada mereka ini kerana mempunyai stamina study yang begitu hebat.
NAMUN SAYANGNYA..
Mana hilangnya stamina untuk skor deen list? Jika solat lima waktu tidak pernah cukup sehari, jika Al-Qur’an sudah berhabuk terperosok di dalam almari, jika majlis agama dianggap tempat membuang masa, jika hati terasa lelah untuk membuat ibadah , maka kitalah orang yang paling gagal dalam hidup. Adakah kita fikir Tuhan yang memberikan kejayaan dalam pelajaran adalah berbeza daripada Tuhan yang kita memohon doa dalam solat?
“ janganlah kamu bersedih hati sedang kamu adalah orang yang paling tinggi darjatnya sekiranya kamu orang yang beriman”- al-tanzil-
Begitu Allah mengangkat darjat orang yang teguh imannya! Jadi, adakah janji Tuhan sebegini adalah dusta?
Apa yang lebih menyedihkan saya apabila seseorang yang mengikut tarbiyah dan usrah, masih lagi beralasan ‘hendak studi’ bagi meminta excuse untuk tidak hadir usrah. Adakah janji Allah untuk merahmati mereka yang menghadiri majlis ilmu adalah janji yang palsu juga? Adakah ada Tuhan lain yang memberi rezeki kepada mereka?
Firman Allah :
“ walau berkumpulnya seluruh umat di alam ini untuk memberi kebaikan padamu, maka ianya tidak akan berlaku melainkan dengan keizinanNya”
Mungkin ada juga yang mempersoalkan :
“dia tu tak lah alim pun, tapi asyik skor dean list je”
Anda pernah mendengar kisah Firaun? Kisah Qarun? Begudang-gudang harta dan kemegahan Allah kurniakan kepada mereka sedangkan mereka kufur dengan nikmatnya . Namun Allah masih jua melimpahkan mereka dengan harta dan kekayaan. Inilah istidraj! Nikmat yang diberikan kepada mereka untuk lebih menyesatkan lagi mereka. Nauzubillah!
Mudah-mudahan kita dijauhkan oleh daripada golongan yang disesatkan dengan nikmatnya.
“dan kami pecahkan mereka di dunia menjadi beberapa golongan ; di antaranya adalah golongan yang soleh dan golongan yang sebaliknya, dan kami uji mereka dengan nikmat yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk, agar mereka kembali kepada kebenaran- al-a’raf: 168


kalau boleh kita usahakan dapat dua2 anugerah DEAN LIST BERAMA DEEN LIST!
insyaa allah, sabar, ikhlas dan istiqamahlah!

Friday, January 4, 2013

anak muda!

ANAK MUDA satu perkataan yang sering didengari sejak kebelakangan ini. Revolusi di Mesir bermula dari seorang anak muda yang memainkan peranan besar dalam Facebook(mukabuku) menyedarkan anak-anak muda yang lain tentang kezaliman yang berlaku.

Sirah sahabat dahulu..siapa tidak kenal Usamah b Zaid?Siapa Salman Al-Farisi? Siapa tidak tahu tentang Zaid bin Thabit? Tak lupa juga anak muda berdarah berani namanya Saidina Ali r.a..tak knl? atau buat-buat tak ingat?
sila cari dan kaji siapa anak-anak muda yang mencipta sejarah pada dahulu kala. Hayati dan selamilah hidup mereka, banyak benda kita boleh ambil iktibar. Apa lagi, mari kita singkap, ayuh mari kita ungkap satu-persatu apa yang ada pada ANAK MUDA itu!

Pemuda dan generasi pewaris dalam sejarah Ummah

Rasulullah s.a.w juga memperlihatkan kepentingan amalan budaya baik yang menyeluruh dan meluas di dalam masyarakat Islam ketika itu kerana taraf KEBAIKAN tidak mengenal apa sahaja, baik warna kulit, rupa paras, bangsa, umur, pangkat, darjat dan keturunan.

Dalam suasana demikianlah lahirnya seorang pemuda bernama Usamah b Zaid yang diberi kesempatan untuk memimpin kumpulan tentera Islam ketika usianya masih belasan tahun kawan-kawan!

Dibawah kepimpinan Rasulullah s.a.w jualah buah pemikiran Salman Al-Farisi diberi ruang ketika keputusan diambil untuk membina benteng di sekeliling Kota Madinah ketika Perang Khandak, idea dari anak muda berjiwa pejuang pada diri Salman Al-Farisi diterima, sedangkan Salman Al-Farisi bukanlah anak watan tanah Arab melainkan beliau merupakan anak kelahiran bumi Parsi.

Begitu juga kehebatan taraf iman yang dipamerkan oleh Bilal ibn Rabah, seorang manusia berkulit hitam yang asalnya seorang hamba abdi, tetapi diangkat darjatnya sebagai sahabat kanan baginda Rasullullah s.a.w yang dijamin syurga kerana ketinggian taraf keimanan yang dimilikinya.







::Jom dengar nasyid semangat!::

Loading...

::Halwa Telinga::

Bloggers Chat Room

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...