~semoga mereka dirahmati Allah~

Dimulakan dengan....

Photobucket

Tuesday, July 30, 2013

Pahit Manis Sang Pencari Ilmu-Part 7

Ketika kakinya melangkah ke bilir air, sekali lagi dia terdengar bunyi, "ting.. ting.. ting" Misteri sungguh! getus Zinnirah.Melajukan langkah membuatkan darah dan jantung Zinnirah mula makin racak berdegup. Dia kuatkan hati sambil membaca ayat kursi. "ting .. ting.. ting.. ting.." bunyi itu dalam bilik air telah kedengaran dari luar lagi. Zinnirah mula memikirkan yang bukan-bukan. Dia terbayang-bayang yang sahabat-sahabatnya pernah cerita ada peneman bagi sesiapa yang bangun tengah malam. Tiba-tiba tika  Zinnirah masuk ke dalam bilik air dengan  kaki langkah pertama itu, keluar seekor kucing yang berwarna hitam bulunya dengan loceng berkalung di leher berdeting " ting.. ting.. ting.."Kucing rupanya!
astaghfirallahalazim... berderau darah naik bulu roma  Zinnirah terkejut. Disangka bunyi apa, rupanya si kucing yang keluar dari bilik air.Mungkin diakah yang menunggu bilik air ini? Mungkinkah dia yang dikatakan peneman itu? Alhamdulillah Allah, terkejut masih ada.  Zinnirah menuju ke tempat mengambil wuduk dan memulakan dengan Bismillah. Malam-malam begini memang menguju iman, nak bangun beribadah? atau menarik kembali selimut dan tidur kembali! Perkuatkanlah diri mencari redha rabbi!


"Ya Allah permudahkan urusan ku, kuatkanlah aku bagi melaksanakan amanah dan taklifan ini, berilah kekuatan kepada ku bagi melaksanakan ibadah kepada mu.." Amiin Ya Rabb. Selesai berdoa.  Zinnirah mula menyelak halaman buku Syarah Ibnu Aqil. Kitab yang zaman berzaman menjadi turun temurun di medan ilmu khususnya dalam bidang Bahasa Arab. " Ustazah mahu kalian menjadi mereka yang berkualiti dalam menguasai bahasa Syurga ini, sebab itu ustazah mahu kalian buka kitab Turas yang sangat mencabar ini, belajar menghargainya bila susah nak faham, bila mula rasa lelah, kerana kamu tahu bernilainya buku ini bila kamu sudah bergraduat nanti"  Zinnirah teringat kata-kata Ustazah Syakirah saat kelas Nahu bermula pada awal sem lalu. Pesanan itu dititip pada anak didiknya bagi memberi cabaran bersedia untuk melalui kesusahan menerokai buku ini!


Teringat masa ' berbulatan gembira ' dengan ibu, ada kata-kata yang menarik bagi Zinnirah cukup menarik. Kata ibu:
" Dimana ada pejuang Islam, di situ ada penentang Islam " Jadi tak pelik la kalau ada orang yang tak suka dan nak menentang perjuangan Islam. Kata-kata itu terlintas ketika Zinnirah membuka laman berita dilaptopnya. Banyak sungguh usaha-usaha nak jatuhkan Islam. Menyerang para pemimpin Islam sama ada peribadi mahupun luaran. Moga Allah bantu pejuag Islam ini!

Menyelak tajuk Idofah sering kali dilakukan oleh  Zinnirah bagi memantapkan kefahaman dan ingatannya. Kerana tajuk Idofah yang beerti sandaran itu punya 15 tajuk-tajuk kecil. Zinnirah mencari nota-nota di sekolah dulu. Alhamdulillah, nota-nota dari KISAS yang dia pelajari ketika STAM dulu banyak membantu. Pesan Ustaz Fuad "Susah dan payah ketika belajar ini perlu dilalui, bayarannya kamu semua akan terima nanti insyaallah! sabar dan cekallah!"

Pagi Jumaat yang indah. penuh dengan kicauan burung sungguh cantik Subuh hari ini. Kabus pagi masih belum habis turunnya. Pokok-pokok yang daunnya hijau mula bersiap memberi tenaga oksigen. Udara yang segar masuk ke dalam tingkap-tingkap yang di buka pada awal pagi.Teringat ayah di kampung, awal-awal pagi lagi pasti ayahnya membuka semua tingkapdi rumahnya sambil mulutnya terkumat-kamit membaca Mathurat penguat jiwa. Kata ayah udara segar memberi kita kesegaran ketika belajar. Ayah mahu anak-anak ayah jadi pelajar cemerlang!

Setelah menunaikan solat Dhuha Zinnirah bersiap pergi mengedar risalah-risalah yang diberi taklifan untuk diedarkan. risalah-risalah yang memuatkan artikel tentang persiapan menyambut Ramadhan. Di tampal pada papan kenyataan dan di edar dari bilik ke bilik. Di siapkan dengan segera pagi-pagi lagi kerana dia mahu sambung kerja yang masih tertangguh.
Sambil bersarapan roti dan air kopi pegaga kegemarannya dia bersiap ke untuk bekerja.Zinnirah mula menjejakkan kaki ke pejabat Mahallah Khalid Al-Walid. Tempat dia menambah duit poket walaupun sudah mendapat tawaran biasiswa JPA. Dia tidak mahu lupa daratan, mahu juga merasa kesusahan dan keperitan seperti orang lain yang tidak dapat apa-apa bantuan belajar. Niat di hati mahu menambah pengalaman baru setelah ditawarkan kerja kosong oleh kawan baiknya Amirul Mukminin. Alhamdulillah sampai juga aku ke pejabat hari ini,getus Zinnirah sendiri. Kelihatan yang lain masih belum sampai. Sebuah kad ucapan sampai di atas mejanya. Penuh dengan bunga-bunga dia mula teringat hari ini hari lahirnya. tak disangka ada yang ingat padaku, senyum Zinnirah seorang diri.


Bila di buka kad tersebut alangkah terkejutnya dia rupa-rupanya Amirul yang bagi. Tak di sangka dalam diam dia menyimpan rasa.Mungkin ini ujian hati buat aku.getus Zinnirah sendirian.
Setelah menyemak baki fail-fail yang ada yang sudah disiapkan.Tugas menyusun surat menyurat dan menyemak status pelajar di mahallah itu adalah suatu tugas yang mudah dan senang bagi mereka yang ada rasa mahu dan berminat dengan kerja-kerja seperti ini.leka dengan kerja, akhirnya Zinnirah duduk di sebelah Kak Fieda, seorang staf jua merangkap kakak angkatnya. Mereka sudah saling mengenali antara satu sama lain. 


Kak Fieda punya watak yang sangat penyayang, bergelar ibu kepada 3 orang cahaya mata. Sangat mengambil berat dengan kebajikan staf-staf lain yang masih bergelar mahasiswa. Memberi sokongan dan doa buat semua pekerja separuh masa di pejabat mahallah ini. Jam menunjukkan pukul 12 tengahari, masuk kak Lina yang merupakan tukang sapu di pejabat itu. Kak Lina juga seorang pekerja yang tekun, setiap kali sebelum memulakan kerja pasti dia solar Dhuha di bawah tangga tempat biliknya yang kecil untuk berehat, kemudian dia menyambung dengan bacaan Quran beberapa helai muka surat sebelum meneruskan kerja-kerja menyapu dan membersih.
Setelah hampir jam 5.15 petang Zinnirah pulang ke kamarnya. Dia sendiri memandu kereta dalam kepanasan terik matahari. Mungkin mahu hujan, agak panas sekali hari ini. Kain di ampaian di angkat dan dilipat selepas menunaikan solat Asar.




Petang itu juga UIA hujan lebat, angin ribut, panahan petir sambar menyambar, kilat sabung menyabung. sangat dahsyat sekali. menakutkan. Serius takut. Apabila habis hujan,kelihatan banyak pokok yang tumbang. yang tumbang pula semuanya pokok yang besar-besar yang punya akar yang kuat dan besar. Tetapi,itulah kuasa ALLAH. Tiada siapa yang mampu menghalang. Pokok-pokok besar yang kalau dilhat, macam mustahil untuk tumbang, nampak kukuh dan kuat. tapi lagi KUAT KUASA ALLAH. Itu lah kebesaran ALLAH. pokok-pokok besar banyak yang tumbang. Pokok yang kecil, masih kekal berdiri, utuh nampaknya.SUBHANALLAH. ITU KUASA ALLAH. 
Bila dibuka halaman Facebook dan Twitter, ramai pelajar UIA yang post keadaan petang tadi yang agak mencemaskan, simpati dengan kenderaan pelajar-pelajar yang terlibat dalam situasi petang tadi. semoga segala urusannya dipermudahkan oleh ALLAH.Tidak mengapa, ada hikmahnya disitu.


Sejurus itu Zinnirah membuka laman sesawangnya. Deretan ucapan hari lahir  masuk ke akaun facebooknya.
Satu ucapan khas dari seorang pensyarahnya yang dia cukup kagumi iaitu Ustazah Solehah yang cukup memberi kesan buat dirinya.
"Selamat hari lahir buar srikandi Islam Zinnirah Solehah.
Perjalanan seorang hamba kepada ALLAH pasti kadang kala terjatuh dengan hawa nafsunya. Beratus kali tersungkur dan bangun kembali menuju robbuljalil. Jangan berputus asa dengan rahmat ALLAH. Jangan cepat melatah ketika kita lemah sabar dan terus kembali kepada ALLAH.

ما لا ينفع الغلب مثل غزلة كما فيما ميدان الفكرة

Satu ubat yang sangat mujarab iaitu dalam masa sehari sediakan satu masa untuk muhasabah diri dan jauhkan dari manusia supaya kita dapat menyusun kembali perjalan kita kepada robul jalil.Muhasabahkan ibadah kita, akhlak, ikhlas,hati, ilmu, hubungan dengan manusia dan hubungan dengan robul jalil. kata nabi ibadah ini ada saat lemahnya jika saat lemah itu kita kembali kepada ALLAH maka kita tergolong orang yang berjaya. Selamat memburu redhanya dengan berkat umur kamu yang masih muda! Allahuyusahlih"

Petang yang kian kelihatan mendung!Deringan petanda mesej masuk ke dalam telefon bimbitnya. Zinnirah membuka mesej itu.
`Jadi hantar ana ke Stesen Bas Greenwood petang ni?`
`Jadi insyaallah. Lepas Asar ye`
`ok roger`

Selamat sudah Zinnirah menghantar sahabatnya ke stesen bas itu, petanda minyak keretanya sudah habis mula menyalakan lampu merah. Dia sudah tak keruan, jauh lagi nak isi minyak.Saat itu tawakkal kepada Allah. Doa sahaja yang keluar dari mulutnya. "Mana pula stesen minyak terdekat ni" monolog Zinnirah sendirian.
tiba-tiba....


bakal bersambung =) insyaallah..
p/s: sesiapa yg terlepas PART lain klik link di bawah =)
mg ada mnfaat!

--part 1
--part 2
--part 3
--part 4
--part 5
--part 6

Thursday, July 25, 2013

USRAH

Alhamdulillah wassolatuala rasulillah

syukur masih dipinjamkan hidayah dan nyawa dari Allah buat kita. ALHAMDULILLAH.

Suka saya bawa kalian, para pembaca tentang tajuk yang saya pilih pada kali ini. USRAH, semua sedia maklum Usrah adalah salah satu dari wasilah Tarbiyah. Yang mana bertujuan menyuburkan fikrah ahli-ahlinya dan menyatukan yakni SEFIKRAH atau dalam bahasa ArabnyaWEHDATUN FIKR.

Fakta yang semua sedia maklum dibentangkan acap kali dalam singkat pertemuan pertama adalah tentang sirah pada zaman Nabi lagi. Sirah yang sangat terkenal iaitu usrah di rumah Al-Arqam bin Abi Al Arqam.

Terus saya kepada isi yang ingin saya kupas ialah tentang usrah itu tarbiah atau doktrin?
Kalau kita singkap pengalaman mereka yang menyertai usrah pasti menceritakan 1001 hikayah dan kisah yang menarik, manis, pahit, masam dan kelat yang ditelusuri bersama ahli usrah yang lain. Sebenarnya, kisah-kisah ini adalah proses, bukan hanya kisah! Ya, proses pentarbiahan dari sang Murabbi mereka kepada ahli-ahli usrahnya. Yang tanpa sedar membentuk bibit ukhwah, thiqah, dan persefahaman langsung kepada permuafakatan!

Seterusnya, persoalan yang ingin saya lontarkan, adakah usrah itu dimomokkan dengan ideologi? Adakah usrah hanya sebagai medan tempat bercambah 'ukhwah' sesama mereka? Persoalan ini perlu kepada jawapan yang terletak pada sang Murabbi itu sendiri. Jika hanya sang Murabbi yang bercakap sehala tanpa interaksi dari pada pendengar ahli-ahli usrah, bukankah ianya boleh di gelar 'syok sendiri'. Mungkin dari sini timbul isu dari mereka yang hanya menjadi 'pendengar' itu menggelarkan usrah tempat didoktrinkan!

Amat rugi sekali jika datang usrah hanya mahu menadah telinga.Kemudian pulang tanpa hasil amal dan gerak tindak. Ayuh muhasabah! Berdasarkan pengalaman-pengalaman yang pernah dilalui oleh saya, saya sangat bersetuju jika dikatakan usrah itu membentuk jati diri seorang muslim dari banyaak sudut.

Usrah bukan tempat bengkel kewartawanan untuk membentuk manusia menjadi wartawan, bukan juga bengkel pengucapan awam tempat belajar berucap sahaja, bukan juga ruang menyemai rasa berukhwah sesama ahli. Tetapi Usrah adalah satu ruang untuk membentuk fikrah yang jelas. Juga satu peluang membentuk mukmin berpemikiran matang, hasil dari apa? Sudah tentu hasil dari usrah yang tahu hala tuju mereka, cakna dengan visi dan misi hidup di dunia. Tanpa melupakan tautan hati selepas sesi tazkiyatun Nafs.

Usrah medan yang kecil jika dibandingkan dengan memerintah sebuah negara, tetapi usrah memainkan peranan penting dalam membina rakyat yang celik hati dan minda. Jelas hadaf dan objektif di bangkitkan di bumi ini. Tahu tentang tanggungjawab mereka. Maka peranan usrah sangat besar walaupun hanya di pandang enteng oleh mereka yang menolak tarbiah!

Di samping itu, kesedaran ahli-ahli usrah untuk membangkitkan suasana Usrah yang sebenar adalah perlu. Mereka sendiri yang menbentuk acuan yang mereka mahu. Bukan mengharapkan para Naqib atau Naqibah sahaja memandu. Perlu punya amanah dalam diri untuk beramanah dengan tanggunjawab ini. Ahli usrah jangan hanya bergantung pada Naqib, kerana ada sesetengah dari mereka datang usrah kerana kawan, kerana mengisi masa lapang, atau kerana tidak tahu nak buat apa. 

Beruntunglah sebuah usrah itu jika ahlinya sudah bersedia dengan tajuk yang akan dibahas, sudah mula bercakap bagi yang pasif, sudah mula mencetuskan perkembangan fikrah,telah berlaku pembongkaran isu semasa dan isu realiti, telah mula amal praktikal yang disusuli selepas teori,  sudah mula mencari bahan-bahan tambahan untuk dikongsi dan amat berungtung si Naqib atau Naqibah jika ahli usrahnya sangat aktif sekali, rancak dengan perbualan ilmiah! Masyaallah.

Maka jika semua ini dilihat tercapai. Tiada istilah didoktrinkan ketika usrah! Bahkan semua ahli usrah merasai manisnya berusrah, kalau boleh setiap hari diadakan usrah, lazatnya usrah sampai begitu sekali!
Subahanallah.

Sebagai akhirnya, saya bukanlah orang yang layak mengulas tajuk yang saya berikan pada entri kali ini, tetapi saya berkongsi atas rasa kesedaran melihat betapa pentingnya usrah ini! Rasailah kemanisannya!

salam juang buat mereka yang sedang berusrah dan akan berusrah!
Mar'atul Husna Roslan
UIAM Gombak.


Tuesday, July 23, 2013

oh ayah~

APA YANG ANDA TAK TAHU TENTANG SEORANG AYAH

✔ Mungkin ibu lebih kerap menelefon utk menanyakan keadaan kita setiap hari..Tapi tahukah kita, sebenarnya ayahlah yang mengingatkan ibu untuk menelefon kita?

✔ Semasa kecil, ibu lah yg lebih sering mendukung kita.. Tapi tahukah kita bahawa sebaik saja ayah pulang bekerja dengan wajah yang letih ayahlah selalu menanyakan apa yg kita lakukan seharian

✔ Saat kita sakit@demam, ayah sering membentak "sudah diberitahu! jangan minum ais!".Tapi tahukah kamu bahawa ayah sangat risau.??

✔ Ketika kita remaja, kita meminta izin untk keluar malam. Ayah dengan tegas berkata "tidak boleh!"..Sedarkah kita bahawa ayah hanya ingin menjaga kita? Kerana bagi ayah, kita adalah sesuatu yang sangat berharga.

✔ Saat kita sudah di percayai, ayah pun melonggarkan peraturannya. Maka kita telah melanggar kepercayaannya... Maka ayah lah yang setia menunggu kita di ruang tamu dengan rasa sangat risau..

✔ Setelah kita dewasa,ayah telah menghantar kita ke sekolah@kolej untuk belajar.. Di saat kita memerlukan ini-itu, untuk keperluan kuliah kita, ayah hanya mengerutkan dahi.tanpa menolak, beliau memenuhinya.. Saat kamu berjaya..Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan bertepuk tangan untukmu..Ayah akan tersenyum dengan bangga..

✔ Sampai ketika jodoh kita telah datang dan meminta izin untuk mengambil kita dari ayah..Ayah sangat berhati-hati mengizinkan nya..Dan akhirnya..Saat ayah melihat kita duduk di atas plamin bersama pasangan nya..ayah pun tersenyum bahagia..

✔ Apa kita tahu, bahawa ayah sempat pergi ke belakang dan menangis?

✔ Ayah menangis kerana ayah sangat bahagia.. Dan dia pun berdoa "Ya Tuhan, tugasku telah selesai dgn baik.. Bahagiakan lah putra putri kecilku yg manis bersama pasangannya"..

✔ Setelah itu ayah hanya akan menunggu kedatangan kita bersama cucu-cucunya yg sesekali dtg untuk menjenguk.. Dengan rambut yg memutih dan badan yang tak lagi kuat untuk menjaga kita..

Thursday, July 18, 2013

Pahit Manis Sang Pencari Ilmu-Part 6


Zinnirah! kamu termenung kenapa?" tanya Sakinah. Dia melihat Zinnirah seperti merenung sesuatu.

"Oh, ana teringat kisah adik ana dulu..." luah Zinnirah.


"Kenapa?" tanya Sakinah kembali.


" Dahulu sebelum kerajaan Islam yang ada ini, kami adik beradik selalu menyertai himpunan atau demonstrasi. Kalau dahulu mana ada yang dibenarkan oleh pihak berkuasa. Pasti dihalang dan diburu siapa yang menyertai.Kemudian nak dijadikan cerita, adik ana........."



"Adik ana ditangkap selepas dikejar polis berpakaian SB.yang ini adik ana yang ketiga, kerana dia pakai baju Lambang pokok. ya waktu itu nak tegakkan Islam atas dasar akar pokok yang kuat.
Sangat tragis waktu itu."

" Ibu, abang sedang kena kejar dengan polis ni, ibu doakan"
Ya, insyaa allah anak ibu baik-baik sahaja, jaga diri, ibu... sedang meeting ni"
Bayangkanlah Sakinah time ibu ana tengah meeting tu la adik ana call minta didoakan selamat dari polis yang sedang mengejar beliau di belakang, tapi mungkin Allah tahu kena tangkap itu yang terbaik buat dia"

Selepas beberapa jam didalam lokap. " Abdul Mukmin b Misbah anda dibebaskan"
Sujud syukur tak terkata adik ana waktu itu juga.

Jutaan orang berada dihadapan sel penjara di balai polis yang panas itu. Mereka menyerang dengan kamera di tangan. Para wartawan mula mengerumuni ayah, Mujahid dan Mukmin. Mereka ibarat artis yang baru keluar dari atas pentas. Menjadi perhatian semua yang datang ke himpunan yang dilabelkan haram itu.

Keesokan harinya berita tersebar. Habis heboh tentang 'pelajar dilibatkan' dalam himpunan HARAM!
____________________________________________________________________


ALHAMDULILLAH~

rasa bahagia sangat melihat keamanan dalam Himpunan Kebangkitan Rakyat hari ni.. tiada perselisihan yang berlaku.. semua beri kerjasama yang baik.. TAHNIAH SEMUA!

SUBHANALLAH!
lagi mengharukan bila melihat peserta solat berjemaah.. ALLAHU RABBI.. kagum sungguh..

Betul tu! Berjuang-berjuang jugak, kewajipan sebagai Hamba ALLAH jangan dilupa..TAKBIR! 

[Semoga himpunan tadi mampu untuk menyedarkan kerajaan tentang keinginan rakyat yang mahukan politik adil, telus dan bersih!]

- TERIMA KASIH ALLAH...

Tahniah semua!:)


itu luahan di group FB sahabat-sahabat Zinnirah. Mereka semua meraikan dengan gembira sekali.




______________________________________________________________

Zinnirah masih teringat dengan bait-bait seloka yang di lantunkan oleh seorang yang di kaguminya. Juga seorang mahasiswa UIA tempat dia belajar. Di bilik nya yang sunyi itu pada malam yang hening, di pasang kembali rakaman sajak yang sungguh mengharukan.

"Gaza.
Palestin.
Syria.
Mesir

Kita sedap makan nasi lemak.
Mungkin di sana, ada yang sedang mati ditembak.

Kita sedap makan roti bom.
Mungkin di sana, ramai yang sedang mati dibom.

Kita gembira. Hingga terlupa.
Mungkin di sana, ramai yang sedang menangis hiba.

Ingatkah kita pada negara-negara Islam itu?
Ingatkah kita pada saudara-mara kita di sana tu?

Doa dalam sujud terakhirmu.
Doa dalam hatimu.
Boikot apa yang perlu.
Tinggalkan maksiat yang dah semakin menyelaputi kalbu.
Jangan lokek untuk membaca qunut nazilah untuk mereka-mereka itu.

d0a qunut nazilah utk saudara d sana,..

Ya Allah,
Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh2 kami
Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan2 mereka
Ya Allah,
Leburkanlah kumpulan2 mereka
Pecah belahkan dan kacau bilaukan persatuan mereka
Goncangkan pendirian mereka
Dan hantarkanlah anjing2 kamu kepada mereka
Wahai tuhan yang gagah perkasa Wahai tuhan yang penuh raksasa
Wahai tuhan yang bersifat murka
Ya allah Ya allah Ya allah Ya allah,
Wahai tuhan yang menurunkan kitab,
Wahai tuhan yang mengarakkan awan
Wahai tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab
Kalahkan mereka Kalahkan mereka
Kalahkan mereka Dan menangkan kami ke atas mereka.
amin,..

“Ya Allah, selamatkanlah umat-umat Islam di Syria, Mesir, Palestin dan negara-negara lain. Selamatkanlah akidah kami semua. Selamatkanlah iman umat di Malaysia ini. Selamatkan kami semua dari azab-Mu.”


"aminn Ya Rabb.." monolog Zinnirah di dalam hati. Sungguh sayu seloka yang di masukkan sekali doa buat mereka saudara kita disana.

Sebelum turun dari pentas mahasiswa yang di kenali ramai itu sempat berpesan kepada semua hadirin"

"Jaga solat,tinggalkan maksiat,belajar taat,rajin bertaubat,belajar jangan liat dan doa untuk umat."
Nah. lantang dan ringkas sahaja pesanannya.

Rakaman itu di tutup. Kemudian dia melangkah ke bilik air untuk berwudu'. Zinnirah terlelap di sejadahnya selepas menunaikan solat Isyak. Kepenatan yang melanda menjadikan dia tidak sedar yang dia tertidur di atas sejadah cinta.

"ting... ting.."

eh bunyi apa tu.. terjaga Zinnirah dan kembali mengemas bilik. Dia kembali  ke laptop dan mendengarkan rakaman pada himpunan itu.



Ketika kakinya melangkah ke bilir air, sekali lagi dia terdengar bunyi, "ting.. ting.. ting"

misteri sungguh! getus Zinnirah. 

dan....


bakal bersambung~ insyaallah =)



lihat part lain =)
moga ada manfaat buat ummat!
-->part 1

-->part 2
-->part 3
-->part 4
-->part 5

SIHAT

NIKMAT sihat
saya sempat merasai.

bila dah hilang. rasa berharga.

Bagus juga.
Cangkir kesedaran buatku.

Nikmat sihat Allah nak tarik sekejap sangat
Allah nak bagi balik pon sekejap je
semua dengan kuasa Allah

=)

Sunday, July 7, 2013

'DIA'

Allah bagi 'dia'
sebab Allah nak uji kita,

Allah bagi 'dia'
sebab Allah sayang kan iman kita,

Allah bagi 'dia'
supaya kita semakin dekat dengan NYA

Allah beri 'dia'
sebab nak kuatkan diri kita.

Allah kurniakan 'dia'
supaya kita menjadi lebih hebat lagi.

Hebatnya Allah!

Dia tu kate: perlu banyak doa dari diri kita yang tak kuat ini!! =( T.T


::Jom dengar nasyid semangat!::

Loading...

::Halwa Telinga::

Bloggers Chat Room

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...