~semoga mereka dirahmati Allah~

Dimulakan dengan....

Photobucket

Thursday, June 10, 2010

permata yang dicari-dehearty




Permata Yang Dicari

Album : Insan Istimewa
Munsyid : De Hearty
http://liriknasyid.com


Hadirnya tanpa kusedari
Menggamit kasih cinta bersemi
Hadir cinta insan padaku ini
Anugerah kurniaan Ilahi

Lembut tutur bicaranya
Menarik hatiku untuk mendekatinya
Kesopanannya memikat di hati
Mendamaikan jiwaku yang resah ini

Ya Allah
Jika dia benar untukku
Dekatkanlah hatinya dengan hatiku
Jika dia bukan milikku
Damaikanlah hatiku
Dengan ketentuan-Mu

Dialah permata yang dicari
Selama ini baru kutemui
Tapi ku tak pasti rencana Ilahi
Apakah dia kan kumiliki
Tidak sekali dinodai nafsu
Akan kubatasi dengan syariat-Mu
Jika dirinya bukan untukku
Redha hatiku dengan ketentuan-Mu

Ya Allah
Engkaulah tempat kubergantung harapanku
Kuharap diriku sentiasa di bawah rahmat-Mu

Lagu : Fahmi (o.p. DeHearty Publishing / s.p. NAR Publishing)
Lirik : Nurul Uyun Abdul Aziz (o.p. DeHearty Publishing / s.p. NAR Publishing)





your sincerely:-zinnirah

your sincerely:-zinnirah

Berapa Kali Nak Cakap,Couple tu Haram


www.iLuvislam.com
oleh: umairzulkefli


Pernah seketika dulu saya rasa saya tak berguna..
Masa dalam kelas kawan-kawan semua tak suka..
Saya nak 'join', kawan kata saya menyibuk..
Ada pula yang kate saya kuat emo..
Sikit-sikit nak marah..
Padahal sebenarnye saya nak tegur mereka buat bising masa belajar..

Lepas tu saya cuba buat lawak
kononnya nak tarik perhatian orang lain
saya paling gembira bila ada orang gelak bila dengar lawak saya
terutamanya pelajar-pelajar perempuan..
Budak-budak lelaki semua kata saya 'mat capub'(cari publisiti)..
tapi saya tak kesah..
asalkan ada yang terhibur..



Tapi saya tetap merasakan kekosongan..
Memang lumrah manusia..
Seoarang lelaki akan tertarik kepada wanita
Macam itulah yang saya rasa..
Saya tengok kawan-kawan dah ada yang 'couple'..
Di dorm sms awek sampai pagi..
ada yang call awek sampai satu malam boleh habis 10 ringgit..

Saya mula berfikir..
"Adakah aku perlu BERCINTA?"
Dengan menggunakan akal seorang pelajar tingkatan 4 itu..
saya pun mula menanam tekad untuk ber'couple'..
Dan masa itulah saya kenal awak..
saya rase saya dah jumpa orang yang paling penting dalam hidup saya..

Mula-mula awak jual mahal..
Tapi saya tak kisah..nak beli gak..
akhirnya, dipendekkan cerita..
saya pun mulalah BERCINTA..

Masa bercinta,memang saya sangat-sangat bersemangat
Apa orang kata..'ALL OUT'lah..
haha..
Saya selalu call awak,awak pun selalu call saya..
'gayut' malam-malam..kadang-kadang saya pun habis RM10 satu malam..
Tetapi segala PENGORBANAN yg dilakukan masa ber'couple' tu..
Tidak terasa pun kehilangannya..

Mase bercinta memang indah..
Semuanya indah..
Sikit-sikit gurau-gurau
Sikit-sikit gelak-gelak
kalau merajuk men pujuk2..
kalau 'birthday' kita sambut sama-sama..

Untuk diri ini,terasa amat bahagia..
Sebab masa itulah terasa diri ini dihargai..
Saya pernah terikir..
Biarlah kawan-kawan saya tu pandang saya semacam,
kata saya macam-macam..
Asalkan awak memahami saya..

Satu hari saya dengar ceramah..
Alhamdulillah..
Dalam ceramah tu saya sedar,saya banyak buat dosa
dan saya kena brubah..
Hidup saya mesti selari dengan Islam..
Saya kena jadi baik..
Sebab memang itu fitrah manusia..menginginakan kebaikan..
semua orang nak masuk syurga kan?

Sejak dari saat itu saya mula rapatkan diri dengan masjid..
Rapatkan diri dengan Al-Quran..
Selalu solat jemaah awal waktu..
Selalu dengar tazkirah..

Saya beli terjemahan Quran, sebab nak tadabbur Quran
Saya beli dua, satu untuk saya, satu untuk awak,
Saya taknak jadi baik seorang diri..
jadi saya ajak awak sekali..
Saya ajak awak baca Al-Quran..
saya kejut awk bangun subuh..(calling)
saya ajak awak saling beri tazkirah..


Mula-mula awak terkejut dengan perubahan saya..
Awak ingat saya dah nak jadi alim, nak brenti couple.
Saya kata,kita bukan buat benda yang salah..
bercinta kerana Allah..
Kita couple tak macam orang lain..
Orang lain couple 'jiwang-jiwang' je..
ade yang siap wat mksiat lg..
pegang-pegang tangan dan macam-macam lagi..
Tapi kita couple baik-baik..
Jaga batas-batas syara'..
Tak guna ayat jiwang-jiwang
janji taknak jumpa, takut berlaku maksiat..
cuma sms dan call je..

Dan awk terima perubahan saya itu..
Saya pun banyak nasihat awak..
Awk pun terima..
Walaupun kadang-kadang awak merajuk sebab teguran saya tu
Tapi saya faham, perubahan memerlukan masa..
Dan akhirnya saya rasa..
Hubungan kita semakin diredahai..
Saya salu doa supaya kita akan kekal sampai ke gerbang perkahwinan..


Dalam proses perubahan saya,
Saya mula menyedari bahawa berdakwah itu wajib..
Kita kena menyampaikan kepada orang tentang kebenaran.
Kalau kita tidak berdakwah..
kita akan dipertanggungjawabkan oleh Allah di akhirat kelak.
sesuai dgn firmanNya dlm surah Al-A'raf,
surah ke 7,ayat ke 164:

Dan (ingatlah) ketika suatu umat di
antara mereka berkata: "Mengapa kamu
menasihati kaum yang Allah akan
membinasakan mereka atau mengazab mereka
dengan azab yang amat keras?
" Mereka
menjawab: "Agar kami mempunyai alasan
(pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu,
dan supaya mereka bertakwa".


Lepas tu saya mulalah beri tazkirah pada kawan-kawan dan adik-adik
Tegur mereka apa sahaja yang silap..
Saya tak boleh tahan bila tengok orang buat salah/dose..
Saya mesti nak tegur.
Selemah2 iman tegur dengan hati, oleh sebab saya nak jadi orang kuat iman..
Ape lagi..tegur je la depan-depan..huhu~~

Lepas tu, satu masa..
saya terbaca pasal couple..

"COUPLE HARAM"

Saya tak percaya..
tapi bila baca detail-detail yang dia bagi..
macam betul pulak..
huhu~~
tapi biasala..
kalau kita suka satu benda tu..
kita tetap akan cari alasan untuk 'membenarkan' pendapat kita..

Saya pun buat tak tahu pasal benda tu..
dan teruskan saja hubungan kita..
kita tak buat maksiat..
Kita jalan-jalan pegang tangan..
tak jiwang-jiwang..
Cuma saling ambil berat..
Tanya khabar..
Borak-borak..
Siap bagi tzkirah lagi..
Apa yang haramnya dengan benda ni?
Tak kisahlah..

Masa terus berlalu...


Masa ni dah nak dekat Trial SPM..
lagi tiga minggu sebelum trial..
dalam masa tu, saya memang rajin study dengan kawan..
buat study group
Pada masa yang sama, bagi tazkirah..

Ada yang terima..
ada juga yang buat tak tahu
Kadang-kadang bila tegur..
saya kena marah pula..
macam-macamlah alasannya
ada kata saya tegur tak berhikmah..
ada yang kata saya menunjuk-nunjuk je..
Tapi tak kisah..
saya ada tempat mengadu..
huhu~~


Suatu masa..
ketika sedang mentadabbur Al-Quran seorang diri..
saya terjumpa ayat ini..

Mengapa kamu suruh orang lain
(mengerjakan) kebajikan, sedang kamu
melupakan diri (kewajiban) mu sendiri,
padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)
?
Maka tidakkah kamu berfikir?

(Al-Baqarah, ayat 44)

Saya pun terfikir..

"Selama ini aku asyik tegur orang je.
Tapi aku sendiri masih banyak kekurangan,
Cepat marah, suka buang masa,
ade gak dosa-dosa yang masih dilakukan..
Macam mana ya?"

Lepas tu terjumpa pula ayat ini..

Dan janganlah kamu campur adukkan yang
hak dengan yang batil
dan janganlah kamu
sembunyikan yang hak itu, sedang kamu
mengetahui.

(Al-Baqarah ayat 42)

Tiba-tiba saya terfikir satu keritikan kawan..

"Alah kau tu..cakap je berapi..gaya alim,tapi couple gak..sama aje kau
dengan kami..tegur orang konon.."

Berfikir sejenak..
Sebenarnye ber'couple' ni boleh ke tidak?
Adakah selama ini saya hanya menganggap ia boleh?
Habis tu, kenapa saya rasa malu bila mak dan ayah
tahu saya selalu berhubung dengan perempuan?
Dan terkadang saya rasa serba salah?

Macam-macam yang saya fikir..

Dipendekkan cerita lagi sekali..
saya ke Pulau Pinang untuk mengikuti satu seminar dkwh..
Saya harap dengan seminar ni kefahaman saya mengenai dakwah akan lebih mantap..

Dalam perjalanan ke seminar tu..
saya masih sms lagi dengan awak dalam bas..
sempat lagi pesan-pesan supaya jangan lupa baca Al-Quran hari ini, solat awal waktu..
Dalam fikiran saya..
"Ni kira dakwah juga..saling ingat-mengingati.."



******



Majlis malam itu berakhir dengan sesi ta'aruf,
pukul 10 semua orang dah bebas untuk aktiviti sendiri
Lagipun kami semua penat..
takkan nak panjang-panjangkan program sampai tengah malam..
pihak penganjur pun faham..

Tiba-tiba saya tergerak hati untuk bertanya dengan fasilitator yang ada di situ..
Saya rasa inilah masa terbaik untuk tanya pendapat dia tentang couple.
Tapi saya tragak-agak..
"Kalaulah betul couple tu salah..habis tu,nak
buat macam mana? Aku kena clash ke?
Alah,buat apa fikir macam tu..tanya je la. Kalau
tak buat salah, apa nak ditakutkan?"

Lalu saya menghampiri 'Brother' fasilitator tu..
Masa tu dia tengah membelek-belek terjemahan Al-Qurannya seorang diri.

"Assalamualaikum, bang, saya nak tanya sikit
boleh?"

"Em,boleh..duduklah. Nta nak tanya apa?"

"Er..macam ni,sebelum saya terlibat dengan dakwah ni, saya ada kenal seorang
kawan ni, perempuan la. Tapi bukanla setakat kawan biasa..rapat gak la. Bukan rapat biasa,tapi rapatla.."

"Bercinta ke?"

Saya malu nak cakap yang saya couple. Nanti apa pula brother tu kate..mesti dia marah nnt. Saya pun angguk. Lepas tu saya tanya..

"Sebenarnya..couple ni boleh ke tak bang?"

"Akhi, memang fitrah manusia, lelaki akan tertarik kepada perempuan, begitu juga perempuan akan tertarik kepada lelaki. Tapi dalam Islam, perasaan itu perlu dikawal dan ada batasnya. Pergaulan perlu dijaga. Allah firman dalam surah Al-Isra', surah ke 17, dalam ayat yg ke 32:
Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk."

"Tapi bang,saya tak nampak pun yang kami ni menghampiri zina. Niat kami baik. Saya dah cuba sedaya upaya mengawal perhubungan kami. Sms pun takdelah jiwang-jiwang, selalu bagi tazkirah lagi. Kami selang-selang bagi, hari ni saya, esok dia."

Saya tak mahu mengalah.

"Memang betul niat nta baik. Tapi ingat, niat tak pernah menghalalkan cara. Yang batil tetap sahaja batil, yang haq tetap haq. Cuba tengok ayat ni."
Sambil brother tu bukak Al-Quran dia, dan tunjuk pada saya ayat ini:
Dan (juga) kaum Ad dan Tsamud, dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari (puing-puing) tempat tinggal mereka. Dan setan menjadikan mereka memandang baik
perbuatan-perbuatan mereka, lalu ia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang yang berpandangan tajam.

(Surah Al-Anakabut,Surah 29, ayat 38)

"Akhi, kalau nta paham ayat ni, sebenarnya apa yang berlaku pada nta ialah, setan telah buat nta pandang indah benda buruk yang nta lakukan. Walaupun nta berpandangan tajam, maksudnya nta berilmu tinggi. Memang pada mulanya niat nta baik, tapi ingat, syaitan itu sangat licik. Dia akan sedaya upaya buat nta terjerumus ke dalam kemaksiatan. Lagipun, takkanlah sepanjang masa nta sms dengan dia, nta ingat Allah. Mesti ada masanya nta hanya melayan perasaan dengan dia, kan?"

Betul juga katanya. Lepas tu saya kata, "Tapi bang, saya dah janji dengan dia taknak jumpa lg. Sebab saya tahu kalau berjumpa nanti banyak bahayanya. Dan dia pun setuju. Kami sama-sama menjaga diri. Takkanlah ia boleh membawa kepada zina juga bang?"

"Em, betul, nta dah janji taknak jumpa dengan dia lagi. Nta dah dapat

elakkan zina mata, zina tangan, zina kaki. kalau nta janji taknak call die pula, nta dapat elak zina telinga dan zina lidah. Tapi akh..masih ada zina yang tetap nta tak dapat elak apabila bercouple.."

"Zina hati?" Saya menduga.

"Betul, zina hati. Semua inilah yang Rasulullah jelaskan dalam hadithnya tentang bagaimana menghampiri zina tu. Nta boleh 'check' dalam Riyadahus Solihin, bawah bab larangan melihat wanita. Rasulullah bersabda, mata boleh berzina dgn melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan. Kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dgn merindui, mengingati dan membayangi si dia. Hakikatnye, macam mana pun nta buat, nta tetap tak dapat lari daripada zina hati."

Saya terdiam..kelu. Tak tahu apa nak dikata. Semua yang brother tu kata tiada yang salahnya. Kemudian dia sambung..

"Ana dulu pun couple gak. Lagi lama daripada nta. Sejak sekolah sampai dah masuk U, dekat nak gred. Tapi bila ana sedar apa yang ana buat ni salah, ana trus tinggalkan. Ana siap dah fikir, dialah bakal isteri ana, yang akan jadi ibu kepada anak-anak ana. Kalau nak diikutkan lagi besar masalah ana daripada nta."

"Saya risau la bang. Nanti apa kawan-kawan dia kata. Dulu saya selalu minta tolong mereka untuk rapat dengan dia. Mesti nanti mereka semua tak puas hati dengan saya. Dan dia sendiri pula, saya takut apa-apa akan jadi pada dia kalau dia tak dapat terima keputusan ni. Sebab kami dah rapat sgt."

Masa tu saya dah mula sebak. Malu betul. Menangis depan brother tu cerita pasal benda ni. Nasib baik tak ada org lain masa tu. Brother tu jwb..

"Kalau kawan-kawan dia tak puas hati pun, mereka boleh buat apa? Paling teruk pun, mereka akan mengata di belakang nta. Nta tak kurang sikit pun. Lagipun, dalam berdakwah ni, kita nak cari redha Allah, biarlah orang nak kata apa-apa sekali pun, yang penting redha Allah. Kalau Allah tak redha, semuanya dah tak bermakna lagi."

Saya trdiam lagi.

"Pasal die pula, cube nta fikir dari sudut positif, mungkin dia akan terima keputusan nta scara matang. Mungkin dia juga akan buat keputusan untuk tidak lagi bercouple. Ana yakin, die takkan buat apa-apa perkara bodoh. Kalau die buat sekalipun, itu bukan tagguungjawab nta, apa yang nta nak buat tu betul, meninggalkan maksiat. Semua orang akan tanggung balasan atas perbuatannya sndiri."

Saya dah tak dapat tahan lagi. Masa itu saya menangis, saya dah sdar yang saya kena berhenti couple. Dah jelas sekarang, couple tu haram.

"Jadi apa saya nak buat bang?"

"Ana dulu, hantar satu sms je kat dia. Ana terangkan pada dia hubungan yang dibina itu salah. Minta maaf, kita berakhir di sini. Tolong jangan cari saya lagi. Lepas itu ana terus tukar nombor. Ana tak hubungi dia langsung lepas tu."

"Maksudnya, saya tak boleh hubungi dia lagi ke? Tapi bang, saya ade juga kawan perempuan lain, boleh pula saya hubungi mereka?"

"Dengan dia ni lain. Nta dah pernah ada 'sejarah' dengan dia. Tapi, kalau nanti ditaqdirkan nta satu universiti dengan dia, satu kuliah, lepas tu kena pula buat group discussion, masa tu nta hanya layan dia hanya sebagai group discussion partner."

Tiba-tiba saya terfikir..

"Dia ni nak suruh aku clash malam ni gak ke? Sekarang gak? Takkanlah awal sangat?"

Saya cakap..

"Saya rasa saya belum ade kekuatan la bang. Boleh tak saya tunggu sampai saya ada kekuatan, baru saya tiggalkan benda ni?"

Saya ingat nak lari la. Lalu dia jawab..

"Akh, nta kena ingat. Kekuatan itu tidak boleh ditunggu, tapi ia perlu dibina. Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga kaum itu mengubah keadaannya sendiri. Nta boleh rujuk surah Ar-Ra'du,surah ke-13,ayat 11. Lagipun, nta nak tuggu sampai bila baru nak tinggalkan couple ni..abang-abang fasilitator ni pun ramai yang pernah couple, bila masuk dakwah, mereka tiggalkan."

Alamak...tak boleh lari lagilah nampaknye..saya rasa macam brother ni paksa saya clash masa tu juga.

"Semuanya dah jelas rasanya..Nampaknya saya kena tiggalkanla benda ni gak ye. Macam tak larat rasanya nak tekan button handphone ni. Rasa tak sanggup."

"Kalau tak sanggup mari ana tolong tekankan."

"Eh, tak apalah bang. Biar saya taip sendiri."

Teragak-agak saya nak taip masa tu. Tapi saya gagahkn juga diri..

"Semuanya dah jelas..buat apa aku tangguh-tangguh lagi. Takut nanti hidayah ni Allah tarik, susah pula nak tinggalkan. Kan aku selalu doa supaya dijauhkan dari maksiat..jadi rasanya, inilah masanya.."


Lalu perlahan-lahan saya taip sms tu..

"Assalamualaikum..Sebenarnya selama ini hubungan kita salah di sisi Islam. Saya ingat dengan mengubah cara pergaulan kita, ia dah dibolehkan, tapi sebenarnya ia tetap berdosa. Saya harap awak akan istiqamah meneruskan perubahan yang awak dah buat, kerana Allah. Saya minta maaf atas segala yang dah berlaku. Kalau ada jodoh insya-Allah, akan bertemu juga. Assalamualaikum.."

Berat betul nak hantar sms tu kat awk. Saya masih tak mampu nak ucap selamat tiggal. Sebab tu dalam sms tu saya hanya akhirkan dengan ucapan salam. Lepas beberapa ketika..saya tekan juga button [send].

Lepas tu tertera di skrin..

[SENDING..]

[MESSAGE SENT]

Masa tu saya rasa macam separuh hidup saya dah hilang. Macam tak percaya..saya dah hantar 1 sms, dan clash dengan awak..

"Terima kasih bang.."

"Takpe, dah tanggungjawab.."

Malam tu saya saya tidur dengan linangan air mata..tak sangka..mmg tak disangka..Saya memang tak pernah terfikir untuk clash, tapi itulah yang terbaik untuk kita sbenarnya..
Tiba-tiba saya teringat ayat Allah..surah Al-Baqarah,ayat 216..

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.



*******



Masa terus berlalu.. Saya terus sibukkan diri dengan kerja-kerja lain. Dalam usaha nak lupekan awk, bukan senang,tapi saya terus cuba. Saya selalu bagi tazkirah, ingatkan orang.
Saya bagi ta'lim di msjid, terangkan pada orang, couple haram, tunjuk segala dalil.. Macam-macam yang berlaku..ada kritikan..ade gk yg stuju..tapi tak kisahlah semua tu..

Tiba-tiba satu pagi ni, dapat sms daripada awak..awak bagi gambar bunga..bawah tu ada ayat..

"Seindah gubahan pertama.."

Saya rasa awak masih tak dapat lupakan saya. Saya pun fikir.."Kena tegaskan rasanya". Lepas tu saya hantarlah sms ni. Dan rasanya itulah yg terakhir..

"Tiada yang lebih indah daripada mendapat keredahaan ilahi..seindah manapun gubahan pertama tu, selagi tak mendapat keredahaanNya, tetap tiada gunanya..

Assalamualaikum..saya tahu, dulu saya cakap, kalau ada jodoh, insya-Allah akan bertemu juga. Tapi saya taknak awak tunggu. Lupakan saya. Biar Allah yang menentukan..Lagi satu,

Jangan cari cinta manusia,
ia penuh dengan penipuan,
kekecewaan,
dan tak kekal..

Tapi carilah cinta Allah..
tiada penipuan,
tidakkan pernah mengecewakan
itulah cinta abadi..
Cinta yang diredahai..

-Yang Terakhir- "

[SEND]

[SENDING..]

[MESSAGE SENT]

Saya dah buat keputusan.
Saya pasti apa yang saya buat ni betul.
Saya yakin, Allah akan sediakan yang terbaik untuk saya.
Saya takkan berpatah balik..

Takkan..buat selama-lamanya.
.












your sincerely:-zinnirah

Mentari Di Hujung Jalan





Hatiku kembali tersentuh,
Membisik untuk pulang ke sana,
Di bayu pergunungan itu,
Di laman kedamaian kita.

Biarpun ku jauh di sini,

Namun tak pernah lupakanmu
Itulah sebagai tandanya,
Di dasar sanubari ini,
Hanya engkau yang amat ku sayang.

Andai kau dengar lagu ini,
Walau di mana dikau berada,
Yang hidup atau yang telah tiada,
Mengertilah wahai saudaraku,
Dikaulah yang amat ku rindu,
Yang ku sayang buat selamanya.

Tapi apalah daya diriku,
Tak terucap lagi di bibir,
Walau air mata mengalir,
Ku tabahkan demi mereka,
Kerana ku tahu ku kan pulang jua.

Sebuah lagu yang sering terngiang-ngiang di telingaku. Aku rindukan kekasih Allah. Aku memejam mata dan menikmati iramanya sambil ditiup angin bayu di kaki Gunung Fuji. Dari jauh gunung ini seperti 'aiskrim berperisa vanilla' . Bunga-bunga Sakura mengembang indah di mata.

'Subhanallah' , betapa indahnya ciptaan Ilahi ini. Ingin aku ungkapkan namun semuanya bagaikan mimpi. Air mataku bergelinangan apabila teringat masa lalu. Sukarnya untuk aku sampai ke sini.

" Nisah, kenapa awak macam ni? Cikgu tak faham dengan sikap awak ni. " kata Cikgu Maimunah kepadaku.

Aku tertunduk. Diam.

" Ini bukannya Nisah yang saya kenal, kenapa awak berubah? Cikgu dapat banyak 'komen' daripada guru yang mengajar awak bahawa awak selalu tidak buat kerja rumah, tertidur dan kadang-kadang ponteng kelas. Kenapa ni? " tanya Cikgu Maimunah bertalu-talu.

" Apa kau kisah? Kau tu hanya guru aku bukannya mak aku. Diamlah kau! " bentakku.

Aku lantas meluru keluar dari bilik guru tersebut. Semua guru melihat senario biasa di sekolah ini tetapi kali ini berbeza. Bentakan daripada pelajar yang dahulunya pendiam, riang dan cemerlang? Mustahil tetapi ini adalah kenyataan.

Agama yang menjadi asas kini telah hancur musnah. Dunia seolah-olah kiamat bagiku. Tiada keadilan, tiada istilah kemanusiaan dan tiada erti kasih dalam diriku. Aku menjadi liar.

" Kenapa ini terjadi kepadaku? Dunia tidak adil! Atau patutkah aku katakan Tuhan tidak adil! "

Ayah pergi meninggalkan aku dan ibu bersama air mata kami. Aku berharap dia pergi menghadap Ilahi tetapi dia pergi bersama wanita lain. Memalukan keluarga. Kami menjadi cemuhan dan cacian masyarakat setempat malah kawan-kawan sekelas. Ibu berpura-pura menjadi tabah, tersenyum setiap masa.

Siang malam bekerja untuk menyara kami tiga adik-beradik. Siangnya menjaga anak jiran dan malamnya pula membuat kuih untuk dihantar ke kedai Mak Imah. Namun semua itu masih lagi tidak cukup untuk menampung hidup kami. Aku tahu dan adik-adikku tahu, ibu tersenyum namun apabila kami tidur ibu akan menangis mengenang nasib.

" Sungguh tidak adil bukan? "

Aku terus menjadi liar. Daripada menjadi orang baik yang dicemuh tanpa kesalahan, lebih baik menjadi liar yang memang melakukan kesalahan. Rokok dan arak menjadi teman karibku. Waktu malam aku luangkan di bawah jambatan nun di hujung kampung. Melepak dengan kawan-kawan sambil minum-minum dan ini telah menjadi rutin harianku. Ibu cuma mampu melihat dan terdiam kerana dia sudah tidak terdaya. Dan buku? Buku menjadi musuh utamaku. Buat apa belajar? Baik 'enjoy' , bak kata Minah usia masih muda.


Suatu hari, aku pulang seperti biasa berjalan kaki dari sekolah terus ke rumah. Tetapi hari itu berbeza, aku terasa ingin menggunakan jalan yang lain daripada yang biasa. Jalan yang dahulunya selalu dilalui oleh aku dan ayah sewaktu pergi menangkap ikan. Jalan yang penuh becak dikelilingi hijau rumput. Aku terhenti seketika dan memejam mata. Terasa seolah-olah angin membisikkan sesuatu namun tidak dapat aku tafsirkan. Air mata bergenang tanpa sengaja. Aku hairan dan pelik.

" Kenapa? "

Tiba-tiba seseorang menghulurkan sapu tangan kepadaku. Aku tersentak melihat wajah seseorang yang tidak pernah aku lihat. Agaknya orang baru di sini.

" Adik 'ok' ke? Menangislah, jangan di simpan. " katanya sambil tersenyum.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai Kak Adzni. Badannya kurus dan tinggi, matanya bulat berwarna 'hazel', bulu mata melentik dan kulitnya putih melepak. Senyumannya mampu menenangkan jiwa yang gundah. Tudung yang dipakai dillit kemas, sangat menawan hati sesiapa sahaja yang melihatnya. Suaranya yang lunak membuatkan tangisanku semakin deras.

***

" Assalamualaikum kepada semua adik-adik yang hadir hari ini. Terima kasih kerana sudi datang ke program yang buat julung kalinya diadakan di sini. Program ini dinamakan 'SRIKANDI' khas untuk kaum Hawa. Sebuah program islamik untuk menjadi santapan menarik adik-adik. " kata alu-aluan daripada Kak Adzni semasa pertama kalinya aku menjejakkan kaki ke program islamik setelah sekian lama. Itupun kerana didesak oleh Atikah, kawan baikku sejak kecil.

Kami duduk di dalam satu 'halaqah' , membentuk satu bulatan besar. Memperkenalkan nama seorang demi seorang. Hal ini bertujuan untuk mengeratkan 'ukhuwah' sesama kami. Salah satu perkara yang masih segar di ingatanku ialah apabila Kak Nira memberi pengisian mengenai hakikat dan realiti di dunia.

" Dunia sememangnya indah, cantik dan menawan hati kaum Hawa dan kaum Adam. Kita tahu bahawa dunia ini bersifat sementara namun kita kebanyakannya tidak mahu menerima hakikat tersebut. Maka datanglah pelbagai masalah yang melanda. Iman menjadi ukuran bagi Allah. Sebagaimana janjiNya iaitu ‘sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa akan masuk ke dalam taman-taman yang dibawahnya mengalir sungai-sungai' . Apabila ditimpa musibah, kita seharusnya redha dan sabar. Sebagai contoh, apabila kehilangan orang yang tersayang, kita meraung menangis dan menyalahkan siapa? Kita menyalahkan Tuhan. Ada yang mengatakan bahawa Tuhan itu tidak adil! Nauzubillah. Adik-adik, Allah mengatakan dalam Al-Quran iaitu surah An-Nisa' ayat 28 bahawa manusia diciptakan lemah dan janji Yang Maha Esa ialah ‘sesungguhnya Aku tidak akan menguji hambaku melebihi kemampuan mereka' . Jadi di sini jelas bahawa setiap kejadian atau musibah yang berlaku sebenarnya ujian dari Allah dan Dia yakin bahawa adik-adik mampu menerima ujian itu kerana Allah menyayangi adik-adik. "

Ucapan itu menusuk ke kalbuku lalu aku bingkas bangun dan keluar dari bilik serbaguna itu. Air mataku bercucuran.

" Ya Allah! aku tidak mengetahui sesungguhnya Engkau yakin padaku dan Engkau menyayangiku. Tetapi masih adakah ruang keampunan untukku? "



Sekujur badan memegang erat bahuku dan memeluk bahuku.

" Nisah nak tahu tak, air mata keinsafan mampu memadamkan api neraka yang menyala-nyala." kata Kak Adzni yang sedar akan keadaanku ini.

" Tapi kak, Nisah dah banyak buat dosa! Nisah jijik, penuh dengan najis syaitan Laknatullah. Tidak mungkin Allah mengampuni Nisah kak. " kataku teresak-esak.

Kak Adzni memberi isyarat agar aku duduk dan bertenang. Aku hanya akur akan permintaan tersebut.

" Dengar Nisah, di dalam surat cinta Allah kepada kita iaitu Al-Quran ada mengatakan iaitu ‘Hai Bani Adam, biarpun dosa engkau setinggi gunung, walau dosa engkau mencecah ke langit, Aku tetap mengampunkan engkau melainkan engkau menyekutukan aku. ' Nah Nisah ayat ini mengatakan bahawa Allah tetap menerima taubat kita. Lepas ni, Nisah bolehlah taubat nasuha ya? " katanya sambil tersenyum

" Insyaallah, akak akan cuba tolong apa yang mampu. " pujuk Kak Adzni lagi.

***

Aku berdiri di jendela sambil mengenang nasib keluargaku yang serba kekurangan. Ibuku, aku lihat dia membanting tulang siang dan malam.

" Namun adakah aku telah menyumbangkan apa yang mampu? "

Soalan ini berlegar dalam fikiranku. Balik dari sekolah, ibu menungguku di muka pintu dan aku terus memegang erat tangan tuanya yang keras seolah-olah menceritakan betapa perit hidup yang pernah dilaluinya. Bersalaman dan meminta ampun daripadanya. Dia tersenyum lalu aku masuk ke dalam bilik.

Selesai menunaikan solat Zohor, aku terus menolong ibuku menjaga budak-budak dan kadang-kadang aku pergi dari pintu ke pintu untuk menjual kuih. Aku gunakan masaku sebaik mungkin kerana Imam Syahidul Hassan Al-Bana pernah mengatakan bahawa masa itu usia kita.

Sebelah malam pula, aku habiskan masa untuk membaca "Tasmi' Al-Quran" , doa aku panjatkan agar taubatku diterima, ibuku dicucuri rahmat, keluargaku dilindungi dan agar aku kekal dalam golongan yang sedikit iaitu golongan yang bersyukur. Sepertiga malam pula aku gunakan untuk 'qiamulail' , bersolat 'tahajjud' dan solat taubat. Selesai semua itu aku akan mengulangkaji pelajaran terutamanya Fizik dan Kimia kerana aku lemah dalam mata pelajaran tersebut. Hujung minggu pula aku menghadiri usrah dan naqibahku ialah Kak Nira.


Hatiku berbunga-bunga dan hidup terasa sempurna walaupun serba kekurangan. Ilmu agama aku dalami agar memantapkan iman yang dahulunya pernah goyah lantaran hasutan Syaitan Al-mau'un.

" Namun tidak semuanya bahagia, bukan? "

***

Suasana sekolah sunyi sehinggakan bunyi tapak kasut mencecah bumi kedengaran begitu jelas. Hal ini kerana kami menduduki percubaan peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia(SPM) . Aku duduk di atas bangku sambil memikirkan jawapan bagi soalan Matematik Tambahan. Tetapi hatiku berdebar-debar seolah-olah ingin menyampaikan sesuatu yang buruk bakal berlaku.

Tiba-tiba, Cikgu Maimunah datang mengetuk pintu kelas dan membisikkan sesuatu kepada pengawas peperiksaan.

" Nisah, awak kemaskan barang dan ikut cikgu ya? Sesuatu telah berlaku kepada keluarga awak. " katanya seolah-olah menutupi perkara sebenar.

Keluar sahaja dari kelasku, Cikgu Maimunah terhenti tersenyum dan hanya membisu sepanjang perjalanan kami ke bilik guru.

" Harap awak tabahkan hati Nisah. Ibu awak...dia..." kata Cikgu Maimunah sambil menahan sebak. Aku dapat menjangkakan sesuatu, air mata terkumpul seperti ingin mencurahkan segala-galanya.

" Kenapa dengan ibu saya cikgu? Cakaplah cikgu, cepat. "

" Dia...dia...sudah..tiada." katanya dengan suara yang perlahan, satu persatu tetapi amat jelas di telingaku. Kakiku menggeletar, dunia bagaikan berpusing. Namun aku tabahkan diri dan bersama Cikgu Maimunah aku pulang menuju ke rumah.

Di perkarangan rumah, ramai penduduk kampung berkumpul. Alunan 'yasiin' dapat aku dengari. Bunyinya yang hiba memilukan hati pendengar apatah lagi bagiku. Aku lihat sekujur badan yang ditutupi dengan kain batik kegemarannya.

Katanya, " Ini yang akan menutupiku ketika menghembuskan nafas terakhir. "

Wajahnya pucat kebiru-biruan. Ketara hanya jasad yang tinggal dan rohnya telah pergi menghadap Ilahi. Hatiku sebak, namun aku tabahkan hati kerana aku teringat kata-kata ustaz bahawa roh masih berlegar-legar di sekitar rumah.

Aku menyalami tangannya buat kali terakhir, memeluk erat tubuhnya yang dahulu suam menenangkan hati bergelora tetapi kini sejuk dan dingin. Ingin aku lihat ibu kembali berkata-kata namun itu hanyalah sia-sia. Adik-adikku meratapi pemergian ibu yang tercinta. Tanganku mencapai senaskah 'yasiin' dan membacanya untuk ibu yang tersayang. Air mata mengiringi tiap ayat.

Ibu bergenang air mataku,
Terbayang wajahmu yang redup sayu,
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan,
Bagaikan laut yang tak bertepian.

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan,
Tak pula kau merasa jemu,
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu,
Dari kecil hingga dewasa.

Hidupmu kau korbankan,
Biarpun dirimu yang telah terkorban,
Tak dapat kubalasi akan semua ini,
Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu.

Ibu kau ampunilah dosaku,
Andainya pernah menghiris hatimu,
Restumu yang amatlah aku harapkan,
Kerana disitu letak syurgaku.

Tabahnya melayani kenakalan anakmu,
Mengajarku erti kesabaran,
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan,
Menyuluh jalan kehidupan.

Kasihanilah Tuhan ibu yang telah melahirkan diriku,
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku,
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana.

Kasih sayangmu sungguh bernilai,
Itulah harta yang engkau berikan,
Ibu... dengarlah rintih hatiku untukmu ibu.



Teringat coretan lagu nyanyian Aeman. Hatiku tersentuh, syukur 'alhamdulillah' aku mampu menghadapi ujian ini hasil dorongan dari sahabat seusrah, naqibah-naqibah dan Cikgu Maimunah. Namun aku buntu.

" Siapa yang akan menyara kami? Adik-adikku bagaimana? "

Pelbagai persoalan, namun setiap perkara ada hikmahnya. Aku dapat melihat 'ukhuwah islamiyah' apabila kami menerima bantuan biasiswa dan sedikit bantuan bagi keperluan hidup kami adik-beradik. Ayahku masih lagi tiada khabar berita darinya.

***
" Lihatlah ibu, aku di sini. Kata-kata terakhirmu menjadi semangat buat diriku. Aku kini 'engineer' di sebuah syarikat swasta. Amin dan Ramlah, anak-anakmu masing-masing menjadi doktor dan guru. Tidak sia-sia ibu, engkau membesarkan kami. Aku juga berbakti kepada ummah dengan menjadi penceramah dan meneladani mereka melalui hidupku. Jazakillahu khaira kathira ibu. "

Air mata syahdu membasahi pipiku di kaki Gunung Fuji sambil melihat Bunga Sakura kembang mekar.

" Anakku, andainya hari ini aku pergi, engkau jagalah amanahku iaitu adik-adikmu. Engkau jadilah insan yang berguna mampu memberi sumbangan kepada seluruh manusia. Aku tahu dan aku berbangga akan perubahanmu. 'Alhamdulillah' , Allah menyayangimu. Maafkanlah ibu sekiranya tersalah mendidikmu dan ibu memaafkan segala yang berlaku sepanjang hayat ini. Ilmu ini hanyalah harta pusaka ibu kepadamu. Tidak mampu ibu memberikan kemewahan kepadamu. "

" Sesungguhnya Allah itu Maha Adil lagi Maha Mengetahui walau sebesar zarah usaha kita, walau sebesar zarah dosa yang dilakukan. Setiap makhluknya akan kembali jua kepadanya kerana milikNya lah kerajaan langit dan bumi dan segala urusan akan dikembalikan kepadaNya. Sesungguhnya tidak akan sempurna iman kamu jika tidak menyayangi saudaramu sepertimana kamu menyayangi dirimu sendiri. "








your sincerely:-zinnirah

Lima Perkara Perosak Hati



Lima Perkara Perosak Hati

Hati adalah pengendali. Jika ia baik, baik pula perbuatannya. Jika ia rosak, rosak pula perbuatannya. Maka menjaga hati dari kerosakan adalah perlu dan wajib. Tentang perosak hati, Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan ada lima perkara, 'bergaul dengan banyak kalangan teman (baik dan buruk), angan-angan kosong, bergantung kepada selain Allah, kekenyangan dan banyak tidur.'

1. Bergaul dengan banyak kalangan

Pergaulan adalah perlu, tapi tidak asal bergaul dan banyak teman. Pergaulan yang salah akan menimbulkan masalah. Teman-teman yang buruk lambat laun akan menghitamkan hati, melemahkan dan menghilangkan rasa nurani, akan membuat yang bersangkutan larut dalam memenuhi berbagai keinginan mereka yang negatif.

Dalam paparan kehidupan, kita sering menyaksikan orang yang hancur hidup dan kehidupannya gara-gara pergaulan. Biasanya output semacam ini, kerana motivasi bergaulnya untuk dunia. Dan memang, kehancuran manusia lebih banyak disebabkan oleh sesama manusia. Oleh sebab itu, kelak di akhirat, banyak yang menyesal berat kerana salah pergaulan. Allah berfirman:

"Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zhalim menggigit dua tangannya seraya berkata, 'Aduhai (dulu) kiranya aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si fulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al-Qur'an ketika Al-Qur'an itu telah datang kepadaku." (Al-Furqan: 27-29).
"Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain, kecuali orang-orang yang bertakwa." (Az-Zukhruf: 67).
"Sesungguhnya berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah adalah untuk menciptakan perasaan kasih sayang di antara kamu dalam kehidupan dunia ini, kemudian di hari Kiamat sebagian kamu mengingkari sebagian (yang lain) dan sebagian kamu melaknati sebagian (yang lain), dan tempat kembalimu adalah Neraka, dan sekali-kali tidak ada bagimu para penolong." (Al-Ankabut: 25).


Inilah pergaulan yang didasari oleh kesamaan tujuan duniawi. Mereka saling mencintai dan saling membantu jika ada hasil duniawi yang diingini. Jika telah lenyap kepentingan tersebut, maka pertemanan itu akan melahirkan duka dan penyesalan, cinta berubah menjadi saling membenci dan melaknat. Kerana itu, dalam bergaul, berteman dan berkumpul hendaknya ukuran yang dipakai adalah kebaikan. Lebih tinggi lagi tingkatannya jika motivasi pertemanan itu untuk mendapatkan kecintaan dan redha Allah.


2. Larut dalam angan-angan kosong

Angan-angan kosong adalah lautan tak bertepi. Ia adalah lautan tempat berlayarnya orang-orang tiada tujuan hidup. Bahkan dikatakan, angan-angan adalah modal orang-orang tak bertujuan. Ombak angan-angan terus mengombang-ambingkannya, khayalan-khayalan dusta senantiasa mempermainkannya. Laksana anjing yang sedang mempermainkan bangkai. Angan-angan kosong adalah kebiasaan orang yang berjiwa kerdil dan rendah. Masing-masing sesuai dengan yang diangankannya. Ada yang mengangankan menjadi raja atau ratu, ada yang ingin keliling dunia, ada yang ingin mendapatkan harta kekayaan melimpah, atau isteri yang cantik jelita. Tapi itu hanya angan-angan belaka. Adapun orang yang memiliki cita-cita tinggi dan mulia, maka cita-citanya adalah seputar ilmu, iman dan amal shalih yang mendekatkan dirinya kepada Allah. Dan ini adalah cita-cita terpuji. Adapun angan-angan kosong ia adalah tipu daya belaka. Nabi Sallallahu alaihi wasallam memuji orang yang bercita-cita terhadap kebaikan.


3. Bergantung kepada selain Allah

Ini adalah faktor terbesar perosak hati. Tidak ada sesuatu yang lebih berbahaya dari bertawakkal dan bergantung kepada selain Allah. Jika seseorang bertawakkal kepada selain Allah maka Allah akan menyerahkan urusan orang tersebut kepada sesuatu yang ia bergantung kepadanya. Allah akan menghinakannya dan menjadikan perbuatannya sia-sia. Ia tidak akan mendapatkan sesuatu pun dari Allah, juga tidak dari makhluk yang ia bergantung kepadanya. Allah berfirman, ertinya:
"Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka. Sekali-kali tidak, kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka." (Maryam: 81-82)
"Mereka mengambil sembahan-sembahan selain Allah agar mereka mendapat pertolongan. Berhala-berhala itu tidak dapat menolong mereka, padahal berhala-berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka." (Yasin: 74-75) Maka orang yang paling hina adalah yang bergantung kepada selain Allah. Ia seperti orang yang berteduh dari panas dan hujan di bawah rumah laba-laba. Dan rumah laba-laba adalah rumah yang paling lemah dan rapuh. Lebih dari itu, secara umum, asal dan pangkal syirik adalah dibangun di atas ketergantungan kepada selain Allah. Orang yang melakukannya adalah orang hina dan nista. Allah berfirman, ertinya:
"Janganlah kamu adakan tuhan lain selain Allah, agar kamu tidak menjadi tercela dan tidak ditinggalkan (Allah)." (Al-Isra': 22) Terkadang keadaan sebahagian manusia tertindas tapi terpuji, seperti mereka yang dipaksa dengan kebatilan. Sebahagian lagi terkadang tercela tapi menang, seperti mereka yang berkuasa secara batil. Sebahagian lagi terpuji dan menang, seperti mereka yang berkuasa dan berada dalam kebenaran. Adapun orang yang bergantung kepada selain Allah (musyrik) maka dia mendapatkan keadaan yang paling buruk dari empat keadaan manusia, yakni tidak terpuji dan tidak ada yang menolong.



4. Makanan

Makanan perosak ada dua macam. Pertama , merosak kerana zat/materinya, dan ia terbahagi menjadi dua macam. Yang diharamkan kerana hak Allah, seperti bangkai, darah, anjing, binatang buas yang bertaring dan burung yang berkuku tajam. Kedua, yang diharamkan kerana hak hamba, seperti barang curian, rampasan dan sesuatu yang diambil tanpa kerelaan pemiliknya, sama ada kerana paksaan, malu atau takut terhina. Kedua , merosak kerana melampaui ukuran dan takarannya. Seperti berlebihan dalam hal yang halal, kekenyangan melampaui batas. Sebab yang demikian itu membuatnya malas mengerjakan ketaatan, sibuk terus-menerus dengan urusan perut untuk memenuhi hawa nafsunya. Jika telah kekenyangan, maka ia merasa berat dan kerananya ia mudah mengikuti komando syaitan. Syaitan masuk ke dalam diri manusia melalui aliran darah. Puasa mempersempit aliran darah dan menyumbat jalannya syaitan. Sedangkan kekenyangan memperluas aliran darah dan membuat syaitan betah tinggal berlama-lama. Barangsiapa banyak makan dan minum, niscaya akan banyak tidur dan banyak merugi. Dalam sebuah hadits masyhur disebutkan:
"Tidaklah seorang anak Adam memenuhi bejana yang lebih buruk dari memenuhi perutnya (dengan makanan dan minuman). Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap (makanan) yang bisa menegakkan tulang rusuknya. Jika harus dilakukan, maka sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga lagi untuk nafasnya." (HR. At-Tirmidzi, Ahmad dan Hakim, dishahihkan oleh Al-Albani
).



5. Banyak tidur

Banyak tidur mematikan hati, memenatkan badan, menghabiskan waktu dan membuat lupa serta malas. Di antara tidur itu ada yang sangat dibenci, ada yang berbahaya dan sama sekali tidak bermanfaat. Sedangkan tidur yang paling bermanfaat adalah tidur saat sangat dibutuhkan. Segera tidur pada malam hari lebih baik dari tidur ketika sudah larut malam. Tidur pada tengah hari (tidur siang) lebih baik daripada tidur di pagi atau petang hari. Bahkan tidur pada petang dan pagi hari lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Di antara tidur yang dibenci adalah tidur antara solat Subuh dengan terbitnya matahari. Sebab ia adalah waktu yang sangat strategik. Kerana itu, meskipun para ahli ibadah telah melewatkan sepanjang malamnya untuk ibadah, mereka tidak mahu tidur pada waktu tersebut hingga matahari terbit. Sebab waktu itu adalah awal dan pintu siang, saat diturunkan dan dibagi-bagikannya rezeki, saat diberikannya barakah. Maka masa itu adalah masa yang strategik dan sangat menentukan masa-masa setelahnya. Oleh itu, tidur pada waktu itu hendaknya kerana benar-benar sangat terpaksa. Secara umum, saat tidur yang paling tepat dan bermanfaat adalah pada pertengahan pertama dari malam, serta pada seperenam bagian akhir malam, atau sekitar lapan jam. Dan itulah tidur yang baik menurut pada doktor. Jika lebih atau kurang daripadanya maka akan berpengaruh pada kebiasaan baiknya. Termasuk tidur yang tidak bermanfaat adalah tidur pada awal malam hari, setelah tenggelamnya matahari. Dan ia termasuk tidur yang dibenci Rasul Sallallahu 'alaihi wa sallam .







your sincerely:-zinnirah

::Jom dengar nasyid semangat!::

Loading...

::Halwa Telinga::

Bloggers Chat Room

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...