~semoga mereka dirahmati Allah~

Dimulakan dengan....

Photobucket

Thursday, June 10, 2010

Mentari Di Hujung Jalan





Hatiku kembali tersentuh,
Membisik untuk pulang ke sana,
Di bayu pergunungan itu,
Di laman kedamaian kita.

Biarpun ku jauh di sini,

Namun tak pernah lupakanmu
Itulah sebagai tandanya,
Di dasar sanubari ini,
Hanya engkau yang amat ku sayang.

Andai kau dengar lagu ini,
Walau di mana dikau berada,
Yang hidup atau yang telah tiada,
Mengertilah wahai saudaraku,
Dikaulah yang amat ku rindu,
Yang ku sayang buat selamanya.

Tapi apalah daya diriku,
Tak terucap lagi di bibir,
Walau air mata mengalir,
Ku tabahkan demi mereka,
Kerana ku tahu ku kan pulang jua.

Sebuah lagu yang sering terngiang-ngiang di telingaku. Aku rindukan kekasih Allah. Aku memejam mata dan menikmati iramanya sambil ditiup angin bayu di kaki Gunung Fuji. Dari jauh gunung ini seperti 'aiskrim berperisa vanilla' . Bunga-bunga Sakura mengembang indah di mata.

'Subhanallah' , betapa indahnya ciptaan Ilahi ini. Ingin aku ungkapkan namun semuanya bagaikan mimpi. Air mataku bergelinangan apabila teringat masa lalu. Sukarnya untuk aku sampai ke sini.

" Nisah, kenapa awak macam ni? Cikgu tak faham dengan sikap awak ni. " kata Cikgu Maimunah kepadaku.

Aku tertunduk. Diam.

" Ini bukannya Nisah yang saya kenal, kenapa awak berubah? Cikgu dapat banyak 'komen' daripada guru yang mengajar awak bahawa awak selalu tidak buat kerja rumah, tertidur dan kadang-kadang ponteng kelas. Kenapa ni? " tanya Cikgu Maimunah bertalu-talu.

" Apa kau kisah? Kau tu hanya guru aku bukannya mak aku. Diamlah kau! " bentakku.

Aku lantas meluru keluar dari bilik guru tersebut. Semua guru melihat senario biasa di sekolah ini tetapi kali ini berbeza. Bentakan daripada pelajar yang dahulunya pendiam, riang dan cemerlang? Mustahil tetapi ini adalah kenyataan.

Agama yang menjadi asas kini telah hancur musnah. Dunia seolah-olah kiamat bagiku. Tiada keadilan, tiada istilah kemanusiaan dan tiada erti kasih dalam diriku. Aku menjadi liar.

" Kenapa ini terjadi kepadaku? Dunia tidak adil! Atau patutkah aku katakan Tuhan tidak adil! "

Ayah pergi meninggalkan aku dan ibu bersama air mata kami. Aku berharap dia pergi menghadap Ilahi tetapi dia pergi bersama wanita lain. Memalukan keluarga. Kami menjadi cemuhan dan cacian masyarakat setempat malah kawan-kawan sekelas. Ibu berpura-pura menjadi tabah, tersenyum setiap masa.

Siang malam bekerja untuk menyara kami tiga adik-beradik. Siangnya menjaga anak jiran dan malamnya pula membuat kuih untuk dihantar ke kedai Mak Imah. Namun semua itu masih lagi tidak cukup untuk menampung hidup kami. Aku tahu dan adik-adikku tahu, ibu tersenyum namun apabila kami tidur ibu akan menangis mengenang nasib.

" Sungguh tidak adil bukan? "

Aku terus menjadi liar. Daripada menjadi orang baik yang dicemuh tanpa kesalahan, lebih baik menjadi liar yang memang melakukan kesalahan. Rokok dan arak menjadi teman karibku. Waktu malam aku luangkan di bawah jambatan nun di hujung kampung. Melepak dengan kawan-kawan sambil minum-minum dan ini telah menjadi rutin harianku. Ibu cuma mampu melihat dan terdiam kerana dia sudah tidak terdaya. Dan buku? Buku menjadi musuh utamaku. Buat apa belajar? Baik 'enjoy' , bak kata Minah usia masih muda.


Suatu hari, aku pulang seperti biasa berjalan kaki dari sekolah terus ke rumah. Tetapi hari itu berbeza, aku terasa ingin menggunakan jalan yang lain daripada yang biasa. Jalan yang dahulunya selalu dilalui oleh aku dan ayah sewaktu pergi menangkap ikan. Jalan yang penuh becak dikelilingi hijau rumput. Aku terhenti seketika dan memejam mata. Terasa seolah-olah angin membisikkan sesuatu namun tidak dapat aku tafsirkan. Air mata bergenang tanpa sengaja. Aku hairan dan pelik.

" Kenapa? "

Tiba-tiba seseorang menghulurkan sapu tangan kepadaku. Aku tersentak melihat wajah seseorang yang tidak pernah aku lihat. Agaknya orang baru di sini.

" Adik 'ok' ke? Menangislah, jangan di simpan. " katanya sambil tersenyum.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai Kak Adzni. Badannya kurus dan tinggi, matanya bulat berwarna 'hazel', bulu mata melentik dan kulitnya putih melepak. Senyumannya mampu menenangkan jiwa yang gundah. Tudung yang dipakai dillit kemas, sangat menawan hati sesiapa sahaja yang melihatnya. Suaranya yang lunak membuatkan tangisanku semakin deras.

***

" Assalamualaikum kepada semua adik-adik yang hadir hari ini. Terima kasih kerana sudi datang ke program yang buat julung kalinya diadakan di sini. Program ini dinamakan 'SRIKANDI' khas untuk kaum Hawa. Sebuah program islamik untuk menjadi santapan menarik adik-adik. " kata alu-aluan daripada Kak Adzni semasa pertama kalinya aku menjejakkan kaki ke program islamik setelah sekian lama. Itupun kerana didesak oleh Atikah, kawan baikku sejak kecil.

Kami duduk di dalam satu 'halaqah' , membentuk satu bulatan besar. Memperkenalkan nama seorang demi seorang. Hal ini bertujuan untuk mengeratkan 'ukhuwah' sesama kami. Salah satu perkara yang masih segar di ingatanku ialah apabila Kak Nira memberi pengisian mengenai hakikat dan realiti di dunia.

" Dunia sememangnya indah, cantik dan menawan hati kaum Hawa dan kaum Adam. Kita tahu bahawa dunia ini bersifat sementara namun kita kebanyakannya tidak mahu menerima hakikat tersebut. Maka datanglah pelbagai masalah yang melanda. Iman menjadi ukuran bagi Allah. Sebagaimana janjiNya iaitu ‘sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa akan masuk ke dalam taman-taman yang dibawahnya mengalir sungai-sungai' . Apabila ditimpa musibah, kita seharusnya redha dan sabar. Sebagai contoh, apabila kehilangan orang yang tersayang, kita meraung menangis dan menyalahkan siapa? Kita menyalahkan Tuhan. Ada yang mengatakan bahawa Tuhan itu tidak adil! Nauzubillah. Adik-adik, Allah mengatakan dalam Al-Quran iaitu surah An-Nisa' ayat 28 bahawa manusia diciptakan lemah dan janji Yang Maha Esa ialah ‘sesungguhnya Aku tidak akan menguji hambaku melebihi kemampuan mereka' . Jadi di sini jelas bahawa setiap kejadian atau musibah yang berlaku sebenarnya ujian dari Allah dan Dia yakin bahawa adik-adik mampu menerima ujian itu kerana Allah menyayangi adik-adik. "

Ucapan itu menusuk ke kalbuku lalu aku bingkas bangun dan keluar dari bilik serbaguna itu. Air mataku bercucuran.

" Ya Allah! aku tidak mengetahui sesungguhnya Engkau yakin padaku dan Engkau menyayangiku. Tetapi masih adakah ruang keampunan untukku? "



Sekujur badan memegang erat bahuku dan memeluk bahuku.

" Nisah nak tahu tak, air mata keinsafan mampu memadamkan api neraka yang menyala-nyala." kata Kak Adzni yang sedar akan keadaanku ini.

" Tapi kak, Nisah dah banyak buat dosa! Nisah jijik, penuh dengan najis syaitan Laknatullah. Tidak mungkin Allah mengampuni Nisah kak. " kataku teresak-esak.

Kak Adzni memberi isyarat agar aku duduk dan bertenang. Aku hanya akur akan permintaan tersebut.

" Dengar Nisah, di dalam surat cinta Allah kepada kita iaitu Al-Quran ada mengatakan iaitu ‘Hai Bani Adam, biarpun dosa engkau setinggi gunung, walau dosa engkau mencecah ke langit, Aku tetap mengampunkan engkau melainkan engkau menyekutukan aku. ' Nah Nisah ayat ini mengatakan bahawa Allah tetap menerima taubat kita. Lepas ni, Nisah bolehlah taubat nasuha ya? " katanya sambil tersenyum

" Insyaallah, akak akan cuba tolong apa yang mampu. " pujuk Kak Adzni lagi.

***

Aku berdiri di jendela sambil mengenang nasib keluargaku yang serba kekurangan. Ibuku, aku lihat dia membanting tulang siang dan malam.

" Namun adakah aku telah menyumbangkan apa yang mampu? "

Soalan ini berlegar dalam fikiranku. Balik dari sekolah, ibu menungguku di muka pintu dan aku terus memegang erat tangan tuanya yang keras seolah-olah menceritakan betapa perit hidup yang pernah dilaluinya. Bersalaman dan meminta ampun daripadanya. Dia tersenyum lalu aku masuk ke dalam bilik.

Selesai menunaikan solat Zohor, aku terus menolong ibuku menjaga budak-budak dan kadang-kadang aku pergi dari pintu ke pintu untuk menjual kuih. Aku gunakan masaku sebaik mungkin kerana Imam Syahidul Hassan Al-Bana pernah mengatakan bahawa masa itu usia kita.

Sebelah malam pula, aku habiskan masa untuk membaca "Tasmi' Al-Quran" , doa aku panjatkan agar taubatku diterima, ibuku dicucuri rahmat, keluargaku dilindungi dan agar aku kekal dalam golongan yang sedikit iaitu golongan yang bersyukur. Sepertiga malam pula aku gunakan untuk 'qiamulail' , bersolat 'tahajjud' dan solat taubat. Selesai semua itu aku akan mengulangkaji pelajaran terutamanya Fizik dan Kimia kerana aku lemah dalam mata pelajaran tersebut. Hujung minggu pula aku menghadiri usrah dan naqibahku ialah Kak Nira.


Hatiku berbunga-bunga dan hidup terasa sempurna walaupun serba kekurangan. Ilmu agama aku dalami agar memantapkan iman yang dahulunya pernah goyah lantaran hasutan Syaitan Al-mau'un.

" Namun tidak semuanya bahagia, bukan? "

***

Suasana sekolah sunyi sehinggakan bunyi tapak kasut mencecah bumi kedengaran begitu jelas. Hal ini kerana kami menduduki percubaan peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia(SPM) . Aku duduk di atas bangku sambil memikirkan jawapan bagi soalan Matematik Tambahan. Tetapi hatiku berdebar-debar seolah-olah ingin menyampaikan sesuatu yang buruk bakal berlaku.

Tiba-tiba, Cikgu Maimunah datang mengetuk pintu kelas dan membisikkan sesuatu kepada pengawas peperiksaan.

" Nisah, awak kemaskan barang dan ikut cikgu ya? Sesuatu telah berlaku kepada keluarga awak. " katanya seolah-olah menutupi perkara sebenar.

Keluar sahaja dari kelasku, Cikgu Maimunah terhenti tersenyum dan hanya membisu sepanjang perjalanan kami ke bilik guru.

" Harap awak tabahkan hati Nisah. Ibu awak...dia..." kata Cikgu Maimunah sambil menahan sebak. Aku dapat menjangkakan sesuatu, air mata terkumpul seperti ingin mencurahkan segala-galanya.

" Kenapa dengan ibu saya cikgu? Cakaplah cikgu, cepat. "

" Dia...dia...sudah..tiada." katanya dengan suara yang perlahan, satu persatu tetapi amat jelas di telingaku. Kakiku menggeletar, dunia bagaikan berpusing. Namun aku tabahkan diri dan bersama Cikgu Maimunah aku pulang menuju ke rumah.

Di perkarangan rumah, ramai penduduk kampung berkumpul. Alunan 'yasiin' dapat aku dengari. Bunyinya yang hiba memilukan hati pendengar apatah lagi bagiku. Aku lihat sekujur badan yang ditutupi dengan kain batik kegemarannya.

Katanya, " Ini yang akan menutupiku ketika menghembuskan nafas terakhir. "

Wajahnya pucat kebiru-biruan. Ketara hanya jasad yang tinggal dan rohnya telah pergi menghadap Ilahi. Hatiku sebak, namun aku tabahkan hati kerana aku teringat kata-kata ustaz bahawa roh masih berlegar-legar di sekitar rumah.

Aku menyalami tangannya buat kali terakhir, memeluk erat tubuhnya yang dahulu suam menenangkan hati bergelora tetapi kini sejuk dan dingin. Ingin aku lihat ibu kembali berkata-kata namun itu hanyalah sia-sia. Adik-adikku meratapi pemergian ibu yang tercinta. Tanganku mencapai senaskah 'yasiin' dan membacanya untuk ibu yang tersayang. Air mata mengiringi tiap ayat.

Ibu bergenang air mataku,
Terbayang wajahmu yang redup sayu,
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan,
Bagaikan laut yang tak bertepian.

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan,
Tak pula kau merasa jemu,
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu,
Dari kecil hingga dewasa.

Hidupmu kau korbankan,
Biarpun dirimu yang telah terkorban,
Tak dapat kubalasi akan semua ini,
Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu.

Ibu kau ampunilah dosaku,
Andainya pernah menghiris hatimu,
Restumu yang amatlah aku harapkan,
Kerana disitu letak syurgaku.

Tabahnya melayani kenakalan anakmu,
Mengajarku erti kesabaran,
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan,
Menyuluh jalan kehidupan.

Kasihanilah Tuhan ibu yang telah melahirkan diriku,
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku,
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana.

Kasih sayangmu sungguh bernilai,
Itulah harta yang engkau berikan,
Ibu... dengarlah rintih hatiku untukmu ibu.



Teringat coretan lagu nyanyian Aeman. Hatiku tersentuh, syukur 'alhamdulillah' aku mampu menghadapi ujian ini hasil dorongan dari sahabat seusrah, naqibah-naqibah dan Cikgu Maimunah. Namun aku buntu.

" Siapa yang akan menyara kami? Adik-adikku bagaimana? "

Pelbagai persoalan, namun setiap perkara ada hikmahnya. Aku dapat melihat 'ukhuwah islamiyah' apabila kami menerima bantuan biasiswa dan sedikit bantuan bagi keperluan hidup kami adik-beradik. Ayahku masih lagi tiada khabar berita darinya.

***
" Lihatlah ibu, aku di sini. Kata-kata terakhirmu menjadi semangat buat diriku. Aku kini 'engineer' di sebuah syarikat swasta. Amin dan Ramlah, anak-anakmu masing-masing menjadi doktor dan guru. Tidak sia-sia ibu, engkau membesarkan kami. Aku juga berbakti kepada ummah dengan menjadi penceramah dan meneladani mereka melalui hidupku. Jazakillahu khaira kathira ibu. "

Air mata syahdu membasahi pipiku di kaki Gunung Fuji sambil melihat Bunga Sakura kembang mekar.

" Anakku, andainya hari ini aku pergi, engkau jagalah amanahku iaitu adik-adikmu. Engkau jadilah insan yang berguna mampu memberi sumbangan kepada seluruh manusia. Aku tahu dan aku berbangga akan perubahanmu. 'Alhamdulillah' , Allah menyayangimu. Maafkanlah ibu sekiranya tersalah mendidikmu dan ibu memaafkan segala yang berlaku sepanjang hayat ini. Ilmu ini hanyalah harta pusaka ibu kepadamu. Tidak mampu ibu memberikan kemewahan kepadamu. "

" Sesungguhnya Allah itu Maha Adil lagi Maha Mengetahui walau sebesar zarah usaha kita, walau sebesar zarah dosa yang dilakukan. Setiap makhluknya akan kembali jua kepadanya kerana milikNya lah kerajaan langit dan bumi dan segala urusan akan dikembalikan kepadaNya. Sesungguhnya tidak akan sempurna iman kamu jika tidak menyayangi saudaramu sepertimana kamu menyayangi dirimu sendiri. "








your sincerely:-zinnirah

No comments:

::Jom dengar nasyid semangat!::

Loading...

::Halwa Telinga::

Bloggers Chat Room

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...